Jenitri, Pohon Ritus yang Bijinya Berpotensi Jadi Komoditas Ekspor

oleh -39 kali dilihat
Jenitri, Pohon Ritus yang Bijinya Berpotensi Jadi Komoditas Ekspor
Pohon jenitri-foto/floradirgantara.site
Irhyl R Makkatutu

Klikhijau.com – Pohon jenitri (Elaeocarpus ganitrus Roxb) itu tumbang. Seiring dengan meredanya suara senso (mesin pemotong kayu) yang tadinya meraung-raung di belakang rumah Puang Firman. Separuh dari pohon bergenus Elaeocarpus itu menerpa sawah Puang Dubi.

Sanneng dkk, yang menebang pohon tersebut, Kamis 19 Mei 2022 memang sengaja mengarahkannya ke sawah dengan cara menariknya menggunakan tali. Sebab jika tidak demikian, ditakutkan akan menerpa rumah di sekitar pohon jenitri itu tumbuh.

Pohon jenitri, kadang disebut pula dengan genitri atau ganetri  di kampung saya, Kindang, Bulukumba. Masyarakat menamainya galittiri.

KLIK INI:  Menyimak Kicauan 311 Ekor Burung yang Terbang Bebas di Kaltim

Pohon ini memiliki daya tarik yang menarik. Daya tariknya terletak pada daunnnya yang memiliki keunikan tersendiri. Akan berwarna merah nyala ketika tua, saat berada di usia akan gugur ke tanah.

Jenitri adalah jenis pohon yang tinggi menjulang. Bisa tumbuh 20 hingga 30 meter. Karena pohonnya  terbilang besar,  jenitri  banyak dimanfaatkan  untuk pertukangan dan bahkan jadi bahan baku pembuatan alat musik, di antaranya gitar dan piano.

Pohon ini  bukanlah pohon sembarangan, buahnya bisa menjadi obat dan bahkan jadi komoditas ekspor ke luar negeri, khususnya ke Nepal dan India.

Di negara tersebut, biji dari pohon ini dijadikan sebagai pelangkap ritus keagamaan. Bahkan di India pohon ini sangat istimewa dengan nama rudraksha yang artinya mata Dewa Siwa.

Rudra artinya Dewa Siwa dan Raksha berarti mata. Orang Hindu meyakini, rudraksha adalah air mata Dewa Siwa yang jatuh ke bumi lalu  tumbuh menjadi pohon jenitri.

Heyne, (1987) juga mengungkapkan bahwa  biji pohon dijadikan sebagai pelengkap pada  upacara keagamaan serta bahan baku obat.

Di Indonesia biji ganitri hanya dimanfaatkan sebagai produk perhiasan dan perdagangan. Bentuk dan ukuran bijinya yang unik menjadikannya banyak dipilih sebagai produk perhiasan seperti gelang, kalung, dan tasbih.

Namun, di kampung saya buah pohon ini diabaikan saja, bahkan tidak dibudidayakan, ia  tumbuh liar sendiri dan cenderung dianggap pohon yang tidak begitu penting untuk tumbuh.

KLIK INI:  Kenalkan, 5 Tokoh dari Indonesia yang Namanya Diabadikan Jadi Nama Satwa
Penyebaran alami

Meski begitu pohon  yang bisa tumbuh pada ketinggian 500 hingga 1.200 m dpl ini tetap banyak tumbuh, itu karena penyebaran pertumbuhannya banyak dilakukan  burung, kelelawar, dan hewan pengerat lainnya.

Pohon berbatang  bulat dan bertekstur kasar ini memiliki  ukuran diameter sekitar 150 cm. Berdaun  daun tunggal, bentuknya lonjong bergerigi pada bagian tepinya. Tulang daunnya memiliki bentuk menyirip dengan tangkai daun relatif pendek.

Jenitri  adalah salah satu tanaman kehutanan yang habitat aslinya berasal dari negara subtropics. Ia menyebar cukup luas terutama di beberapa di beberapa negara, di antaranya Cina Bagian Selatan, Indonesia, Malaysia, , dan Thailand, Madagaskar, Myanmar, Nepal, Australia, dan kepulauan pasifik.

Asep Rohandi dan Gunawan, (2014) mengatakan, pohon ini kerap dimanfaatkan untuk kayu pertukangan, pohon pelindung (wind break) dan pembatas lahan milik.

Namun, bagian paling banyak dimanfaatkan dari pohon ini, selain kayunya adalah buahnya (biji) sebagai hasil hutan bukan kayu (HHBK).

Pohon ini  termasuk tumbuhan yang cepat berbunga, yakni  pada umur 18 bulan, dan panen perdana biasanya pada umur 2-4 tahun

Encep Rachman dan Asep Rohandi (2012) mengungkapkan, dalam membudidayakan pohon ini  umumnya dilakukan secara generatif.  Namun, sebenarnya pohon ini  bisa diperbanyak melalui vegetatif  berupa stek pucuk.

KLIK INI:  Ekosistem, Pengertian, Jenis dan Manfaatnya bagi Kehidupan
Kandungan biji jenitri

Hasyim As’ari, dkk (2016) mengungkapkan, berdasarkan kandungan kimianya biji jenitri bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku industri.

Karena bijinya ini mengandung kadar lemak 66,41 persen, kadar air 5,51 persen, kadar abu 4,05 persen, kadar protein 12,97, kadar karbohidrat 11,06 persen.

Sedangkan kandungan kimia minyak biji jenitri terdiri dari: kadar lemak 12,87 persen, kadar air 17,68 persen persen. Kadar abu 1,60 persen, kadar protein 5,05 persen, dan kadar karbohidrat 62,8 persen.

Kandungan kimia minyak inti biji pohon ini didominasi oleh lemak, sedangkan pada bijinya didominasi oleh karbohidat, sehingga ekstraksi minyaknya dapat dilakukan pada inti biji.

Tidak hanya itu saja bijinya juga mengandung glikosida, dan flavonoid,  alkaloid, dan steroid. Bijinya mengandung pula senyawa kimia seperti tannin, pitosterol, protein, karbohidrat, , asam gallic  serta asam lemak termasuk asam palmitat dan asam linoleat

Kumar,2010) mengungkapkan kombinasi senyawa metabolit seperti flavonoid,  tannin, alkaloid, dan glikosida yang dapat dimanfaatkan sebagai senyawa antimicrobial

Sementara itu,  kandungan asam lemak palmitat yang terdapat dalam biji pohon ini memiliki aktivitas antimicrobial terhadap bakerti S. mutans.

Klasifikasi ilmiah

Pohon jenitri, yang ditebang oleh Sanneng dkk di belakang rumah Puang Firman itu memiliki klasifikasi ilmiah sebagai berikut:

  • Kerajaan : Plantae
  • Ordo : Oxalidales
  • Famili : Elaeocarpaceae
  • Genus :  Elaeocarpus
  • Spesies : E. Ganitrus
KLIK INI:  Polusi Merkuri Ancam Kehidupan Lumba-Lumba Sungai Amazon