2019, BBKSDA Sulsel Selamatkan Puluhan Satwa Liar Dilindungi, Sebagian Besar Serahan Masyarakat

Publish by -75 kali dilihat
Penulis: Anis Kurniawan
Momen pelepasliaran Macaca tongkeana di Cagar Alam Farumpenai, Luwu Timur pada Desember 2019. Foto: KSDA Sulsel

Klikhijau.com – Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Sulsel sukses menyelamatkan sekitar 62 jenis satwa liar dilindungi sepanjang tahun 2019. Hal itu disampaikan, Kepala BBKSDA Sulsel, Ir. Thomas Nifinluri, M.Sc pada forum diseminasi dan promosi hasil kegiatan timnya di tahun 2019.

Menurut Thomas, konflik tumbuhan dan satwa liar dengan manusia sepanjang tahun 2019 cukup massif. Perdagangan ilegal (illegal trade) juga ada yang secara hukum tentu melanggar aturan UU Nomor 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati.

“Di sinilah kami ingin memperkuat informasi dan pengetahuan pada masyarakat bahwa ada satwa dan tumbuhan yang dilindungi, ada yang tidak dilindungi. Tetapi ada juga skema perdagangan legal, termasuk legalitas membuat penangkaran satwa. Penangkaran harus ada izinnya, dan kami memberi kemudahan untuk itu,” jelas Thomas.

Demi  menangani peredaran ilegal tumbuhan dan satwa liar, BBKSDA Sulsel mengukuhkan tim khusus bernama Wildlife Rescue Unit (WRU)di Malino,  Maret 2019. Tim ini dibentuk dalam 5 formasi terdiri atas personil polisi kehutanan, PEH, penyuluh kehutanan, staff dan dokter hewan.

KLIK INI:  Burung Perkutut Putih dan Yuhina Kalimantan Itu, Kini Terbang Bebas

Evakuasi dan penyelamatan

Sepanjang 2019 ini, Tim WRU dibawa koordinasi BBKSDA Sulsel, melakukan penyelamatan tumbuhan dan satwa liar dengan rincian sebagai berikut:

#Januari 2019

1 ekor Lorius Lory yang ditangkap di bandara internasional hasanuddin.

#Maret 2019

Sepanjang bulan Maret 2019, BBKSDA Sulsel  melakukan satu kali evakuasi dan menerima serahan masyarakat. Pada 16 Maret 2019, menerima serahan masyarakat 1 ekor beruang madu dari warga bernama Rosdiana Rahim di Jalan Jalan Dg Tata Raya Makassar. Lalu, pada 25 Maret 2019, mengevakuasi satwa liar jenis paruh bengkok dan mamalia dilindungi di Takalar.

#April 2019

Mengevakuasi satwa jenis paruh bengkok dan primata di Pare-Pare pada 8 April 2019

#Mei 2019

Mengevakuasi 1 ekor sanca kembang ukuran 4 meter di kantor Damkar Makassar pada 29 Mei 2019.

#Juni 2019

Pada 31 Juni 2019, puluhan ekor cucak rawa emas asal Papua diamankan Tim WRU Regu 4 di Bandara Hasanuddin Makassar.

KLIK INI:  Lagi, BBKSDA Sulsel dan PT Pertamina Serahkan Indukan Rusa ke Penangkar di Takalar

#September 2019

Patroli WRU berhasil mengamankan puluhan bucket bunga eldeweis siap kirim di Pare-Pare pada 5 September 2019.

Lalu, pada 19 September 2019, ada penyerahan Ular Sanca Batik (Python reticulatus) oleh bapak Napoli di Desa Puncak Indah, Kecamatan Malili, Kabipaten Luwu Timur

#Oktober 2019

Menerima serahan masyarakat atas nama Agung di Jalan Baji Gau Makassar berupa 1 ekor elang brontok pada 15 Oktober 2019

#Desember 2019

Penyelamatan Macaca maura di perumahan warga Kabupaten Maros pada 5 Desember 2019.

KLIK INI:  Lebih dekat dengan Bunga Lidah Gajah, Pesona dan Karakter Khasnya!

Momen Pelepasliaran

sepanjang tahun 2019, BBKSDA Sulsel berhasil melespaliarkan satwa liar dilindungi di habitatnya, dengan rincian berikut:

#Februari2019

1 ekor Macaca maura di Kawasan hutan Lejja Soppeng dilepasliarkan pada 11 Februari 2019.

#Maret 2019

Melepasliarkan 6 ekor Macaca maura di kawasan hutan Lejja Soppeng pada 1 Maret 2019.

#April

Pelepasan penyu sisik di perairan ranggas Mamuju Sulawesi Barat pada 23 April 2019.

#Mei

Pelepasliaran 1 ekor Macaca maura dan satu ekor sanca kembang di Taman Buru Komara Takalar, 31 Mei 2019.

#Juli

Melepasliarkan 1 ekor sanca kembang di Sungai Malili Luwu Timur pada 12 Juli 2019. Serta 1 ekor buaya muara di Sungai Malili Luwu Timur pada 14 Juli 2019.

#Agustus

Melepasliarkan 8 ekor Rusa Timor ke penangkaran rusa rakyat di Takalar pada 30 Agustus 2019.

KLIK INI:  Di Pulau-Pulau Ini, Anda akan Takjub Melihat Kehidupan Alam Liar

#September

Pada 1 September 2019 ada 5 ekor Macaca maura dilepas di kawasan hutan karaenta Maros.

#Desember

Selama bulan desember, ada dua momen pelepasliaran satwa yakni 3 ekor Macaca maura di Kawasan hutan Karaenta Maros pada 5 Desember 2019. Lalu, 1 ekor Macaca Tongkeana yang dilepas di Cagar AlamFaruhunpenai Luwu Timur.

***

Dari total penanganan satwa yang dilakukan sepanjang tahun 2019, jumlah satwa serahan masyarakat tergolong cukup banyak yakni 53 persen. Selebihnya adalah hasil patroli peredaran sebanyak 47 persen. Angka ini menunjukkan bahwa kesadaran masyarakat mulai meningkat, tetapi edukasi literasi satwa juga masih perlu ditingkatkan ke depan.

BBKSDA Sulsel mengapresiasi setiap masyarakat yang menyerahkan satwa liar dilindungi yang selama ini jadi peliharaannya. Apresiasi tersebut diberikan dalam bentuk pemberian piagam SATLI (Satwa liar) dan souvenir menarik pada setiap pemilik satwa yang bersedia dilepasliarkan.

KLIK INI:  Dua Jenis Burung Ini Menghilang, Kemungkinan Telah Punah

 

Editor: Anis Kurniawan

KLIK Pilihan!