Melihat Dampak Baik dari Kenaikan Permukaan Air Laut Menurut Studi

oleh -25 kali dilihat
Ilustrasi laut
Ilustrasi laut/ Foto – pixabay.com

Klikhijau.com – Kenaikan permukaan air laut karena pemanasan global. Tidak hanya membawa dampak buruk. Namun, ada juga dampak baiknya di baliknya.

Telah banyak penelitian yang mengungkapkan dampak buruk dari kenaikan permukaan air laut. Dan hanya sedikit saja yang menyelami, dampak baiknya.

Sebuah penelitian Berkeley Lab dari ahli biologi di Lawrence Berkeley National Laboratory dan UC Berkeley mengungkapkan wilayah lahan basah yang terkena sedikit air laut mengeluarkan tingkat metana yang sangat tinggi. Kandungannya jauh lebih banyak daripada lokasi air tawar mana pun.

Kesimpulan itu didapatkan oleh peneliti, setelah mereka memeriksa ciri-ciri mikroba, kimia, dan geologi dari 11 zona lahan basah.

KLIK INI:  Cara Simpel Menurunkan Gas Rumah Kaca dari Rumah

Menurut para peneliti, hal tersebut terjadi dikarenakan lahan basah pasang surut di muara mungkin menghasilkan lebih sedikit metana, khususnya gas rumah kaca yang kuat.

Hal tersebut disebabkan oleh meningkatnya aliran air laut membuat habitat tersebut kurang ramah terhadap mikroba penghasil metana.

Penelitian yang dipublikasikan di mSystems tersebut, menunjukkan bahwa faktor-faktor yang menentukan berapa banyak gas rumah kaca yang disimpan atau dilepaskan di lanskap alam ternyata lebih kompleks dan sulit diprediksi daripada yang kita duga.

Penulis senior Susannah Tringe, direktur Environmental Genomics & Berkeley Lab. Divisi Biologi Sistem mengatakan, “Kami melihat berapa banyak metanogen, organisme yang menghasilkan metana, yang ada di tanah di lokasi ini dan hal ini tidak berkorelasi baik dengan jumlah metana yang diamati,”

“Dan bahkan jika Anda melihat jumlah metanotrof, organisme yang memakan metana, dan dikombinasikan dengan metanogen, hal tersebut tampaknya tidak sepenuhnya menjelaskan hal tersebut,” lanjutnya.

KLIK INI:  Ketika Hutan Digunduli, Inilah yang Terjadi pada Alam dan Manusia

Tringe dan rekan-rekannya mengambil sampel tanah dari 11 lokasi dan menggunakan pengurutan throughput tinggi untuk menganalisis DNA dari organisme yang ditemukan dalam sampel tersebut, termasuk bakteri, virus, dan jamur.

Mereka memeriksa gen apa yang ada dalam urutan tersebut dan memetakannya ke fungsi yang diketahui – misalnya, mengidentifikasi gen yang diketahui terlibat dalam metabolisme nitrogen atau gen dari bakteri yang menggunakan sulfat selama respirasi.

Setelah itu, mereka membuat model bagaimana informasi genetik yang mereka temukan, dikombinasikan dengan faktor kimia di dalam tanah dan air, dapat menghasilkan emisi metana yang mereka amati.

Di sebagian besar lokasi, yang salinitasnya berkisar dari air tawar hingga air laut penuh, jumlah metana yang dipancarkan berbanding terbalik dengan jumlah air asin yang mengalir dan bercampur dengan air sungai.

Namun di salah satu lokasi, yang telah dipulihkan pada tahun 2010 dari padang rumput musiman untuk ternak yang merumput kembali ke habitat lahan basah aslinya, tim melihat emisi metana yang tinggi meskipun jumlah air asin dalam jumlah sedang.

KLIK INI:  Dekarbonisasi Industri Dapat Mengurangi 85% Emisi Global?
Mengandung banyak sulfat

Air laut mengandung lebih banyak sulfat (ion yang mengandung belerang dan oksigen) dibandingkan air tawar, sehingga menimbulkan asumsi bahwa peningkatan masuknya air laut ke lingkungan tersebut akan menyebabkan berkurangnya produksi metana karena metanogen yang menggunakan CO2 untuk membuat energi seluler kalah bersaing dengan bakteri yang menggunakannya. sulfat sebagai gantinya.

“Pada akhirnya, kami menemukan bahwa ada pengaruh signifikan dari kelompok bakteri lain seperti kelompok bakteri yang menguraikan karbon dan bahkan organisme yang lebih dikenal sebagai pengdaur nitrogen, dan kami tidak dapat menjelaskan emisi metana dengan sesuatu yang sederhana, misalnya saja. , berapa banyak sulfat yang tersedia atau berapa jumlah metanogen yang ada,” kata Tringe.

Konsep lain dalam ekologi adalah memulihkan habitat ke kondisi aslinya dapat meningkatkan penyimpanan karbon, meningkatkan kualitas air, dan meningkatkan populasi satwa liar. Dalam beberapa dekade terakhir, lahan basah semakin dikenal sebagai ekosistem penting bagi jasa lingkungan, sehingga mendorong upaya luas untuk memulihkan ekosistem dengan menghilangkan hambatan, polusi, dan organisme asing.

KLIK INI:  2023 Dinobatkan sebagai Tahun Terpanas dalam 125.000 Tahun Terakhir

Pekerjaan pemodelan yang dilakukan oleh rekan penulis Dennis D. Baldocchi, Dekan Eksekutif dan profesor Biometeorologi di UC Berkeley, menunjukkan bahwa meskipun lahan basah yang dipulihkan menambah gas rumah kaca ke atmosfer saat ini, ekosistem akan menjadi stabil dan mulai berfungsi sebagai penyerap karbon bersih dalam waktu 100 hingga 150 tahun.

Hal ini mungkin bukan jangka waktu yang diharapkan oleh para pemangku kepentingan ketika mereka memulihkan kawasan tersebut dengan tujuan penyerapan karbon.

“Kami ingin tahu apakah sistem ini akan berfungsi sebagai penyerap karbon dalam jangka panjang. Dan penyelidikan mikrobiologis ini dapat membantu menyempurnakan model dan prediksi kami,” kata Baldocchi.

Tringe mencatat bahwa laboratorium lain telah mengamati peningkatan produksi metana dari tanah lahan basah dengan salinitas yang meningkat.

KLIK INI:  Iklim, Perubahan Iklim dan Isu Relevan Lainnya yang Penting Diketahui

Para ilmuwan dari Duke University mengambil sampel inti tanah dari lahan basah air tawar pesisir dan memaparkannya pada air laut buatan, dan air laut buatan yang kekurangan sulfat.

Dalam kedua kasus tersebut, produksi metana meningkat. Laboratorium Tringe baru-baru ini berkolaborasi dengan Marcelo Ardón dari North Carolina State University untuk menganalisis komunitas mikroba di tanah tersebut.

“Ada harapan bahwa sulfat akan menjadi hal yang paling penting. Dan dalam penelitian tersebut, air asin tidak hanya merangsang produksi metana, yang sekali lagi bertentangan dengan dogma bahwa sulfat itu penting, hal ini terjadi baik Anda memiliki sulfat di sana atau tidak; sebenarnya sulfat tidak berpengaruh besar terhadap emisi metana,” kata Tringe.

“Jadi menurut saya manipulasi eksperimental ini menegaskan kembali cerita bahwa ada lebih banyak efek berbeda dari intrusi air laut daripada sekadar penambahan sulfat, dan juga lebih banyak faktor berbeda di balik restorasi ekosistem,” tegasnya.

KLIK INI:  Miris, Bahkan Bayi yang Belum Lahir Sudah Terpapar Mikroplastik

Dari Newswise