Tantangan Transisi Menuju Dunia Nol Bersih 2050

oleh -138 kali dilihat
Tantangan Transisi Menuju Dunia Nol Bersih 2050
Ilustrasi, Foto: Merza Gamal
Merza Gamal

Klikhijau.com – Saat dunia bergerak menuju pencapaian Net-Zero (Nol Bersih) pada tahun 2050, seperti apa masa depan delapan industri termasuk baja, listrik, pangan & pertanian, kehutanan, dan banyak lagi? Apa saja peluang bisnis hijau yang menciptakan nilai dan apa artinya menjadi hijau bagi pengeluaran, keluaran, dan pekerjaan?

Semua sektor ekonomi harus berubah agar dunia dapat mendekarbonisasi, menjungkirbalikkan pasar yang sudah mapan dan menciptakan pasar baru. Mencapai Dunia Nol Bersih pada tahun 2050 mungkin terbukti menjadi realokasi modal terbesar dalam sejarah, yang mengarah pada peningkatan pengeluaran dalam kisaran $1 triliun hingga $3,5 triliun lebih banyak per tahun daripada saat ini.

Sementara perang di Ukraina memperumit jalan menuju Dunia Nol Bersih dalam jangka pendek. Namun, jika tindakan berpandangan jauh diambil hari ini, maka akan dapat mempercepat kemajuan dalam jangka Panjang. Langkah berani dan proaktif dalam mengejar peluang Nol Bersih akan menentukan hasil masa depan dan membedakan para pemimpin masa depan.

Delapan industri yang punya pengaruh terbesar dalam masalah karbonisasi harus mulai bertransisi ke Dunia Nol Bersih, dan perusahaan-perusahaan terkait dapat merespons dengan bisnis hijau yang menciptakan nilai di sepanjang jalan.

KLIK INI:  Kolaborasi Jagak Himbak dan Campaign, Peringati Hari Ozon dengan Kampanye #AksiJagaHutan

Garis waktu hipotetis ke Dunia Nol Bersih harus bisa menyajikan skenario hipotetis dan tidak dimaksudkan sebagai proyeksi atau prediksi. Hal tersebut akan mengeksplorasi perubahan yang tidak merata dalam pengeluaran, output, dan penciptaan lapangan kerja yang berpotensi terjadi di delapan sektor yang paling terkena dampak dekarbonisasi.

Garis waktu yang dimulai dengan angka aktual dari tahun 2020, melukiskan gambaran futuristik dari perkembangan potensial masing-masing sektor ke Dunia Nol Bersih, serta pandangan menyeluruh dari skenario Net-Zero 2050 dalam peningkatan lima tahun.

Namun demikian, hasil nyata kemungkinan akan berbeda dalam kecepatan dan skala karena faktor-faktor ketidakpastian geopolitik, penurunan ekonomi, dan peristiwa lain yang mengarah pada transisi yang lebih tidak teratur.

Saat ini, lebih dari 3.000 perusahaan telah membuat komitmen Dunia Nol Bersih sebagai bagian dari kampanye “Race to Zero” Perserikatan Bangsa-Bangsa. Race To Zero adalah kampanye global untuk menggalang kepemimpinan dan dukungan dari bisnis, kota, kawasan, investor untuk pemulihan tanpa karbon yang sehat, tangguh, yang mencegah ancaman di masa depan, menciptakan lapangan kerja yang layak, dan membuka pertumbuhan yang inklusif dan berkelanjutan.

Kampanye “Race to Zero” memobilisasi koalisi inisiatif Dunia Nol Bersih terbesar, yang mewakili 1.049 kota, 67 wilayah, 5.235 bisnis, 441 investor terbesar, dan 1.039 Institusi Pendidikan Tinggi. Para aktor ‘ekonomi riil’ ini bergabung dengan 120 negara dalam aliansi terbesar yang pernah berkomitmen untuk mencapai emisi nol karbon bersih paling lambat pada tahun 2050. Secara kolektif para pelaku ini sekarang mencakup hampir 25% emisi CO2 global dan lebih dari 50% PDB.

KLIK INI:  Terungkap, Luas Wilayah Indikatif Hutan Adat Bakal Bertambah

Di samping itu, Pasar Modal pun semakin meningkatkan risiko emisi ke dalam harga aset, dan investasi ventura dalam teknologi transisi berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Semakin banyak perusahaan yang menyadari bagaimana pergeseran preferensi investor—serta perubahan dalam teknologi, peraturan, dan perilaku konsumen—mengubah dasar persaingan dan menyerukan tingkat kolaborasi global dan lokal yang lebih besar.

Akan tetapi. perkembangan yang terjadi saat ini tidak berarti bahwa nol bersih sudah di depan mata. Kata-kata terkenal dari Winston Churchill, yang diucapkan dalam konteks lain, tampaknya juga berlaku dalam masalah ini, yaitu: “Sekarang bukanlah akhir. Ini bahkan bukan awal dari akhir. Tapi, mungkin, ini adalah akhir dari awal.”

Memang, perjuangan untuk mencapai nol bersih mengharuskan dunia untuk dengan cepat mengurangi emisi gas rumah kaca semaksimal mungkin dan juga melestarikan, meregenerasi, dan mengembangkan simpanan gas rumah kaca alami dan buatan manusia untuk menyeimbangkan semua yang tidak bisa dikurangi.

Emisi akan terus berlanjut tanpa pengurangan yang memadai dan tidak diimbangi dengan pelepasan, sehingga tidak akan dapat mencapai tujuan pada lintasan saat ini. Namun sedikit membahagiakan, Laporan Outlook Energi Dunia Badan Energi Internasional 2021, mengakui bahwa transisi ke sumber energi yang lebih bersih terjadi dengan cepat. Laporan tersebut juga menyoroti bahwa hal itu masih belum selaras dengan jalur yang akan menstabilkan peningkatan suhu global. pada 1,5°C dan mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan terkait energi lainnya.

Dengan demikian, ketika komitmen tambahan dan lebih luas, termasuk target jangka pendek, dibahas oleh entitas sektor publik, swasta, dan sosial utama, maka dunia perlu maju dengan cepat dari apa yang ingin dicapai, yaitu Dunia Nol Bersih dalam tiga dekade atau lebih cepat. Namun, pergerakan dari komitmen ke tindakan belum terbukti mudah atau langsung sejauh ini, sehingga perlu dipikirkan bersama bagaimana hal tersebut dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya.

KLIK INI:  7 Manfaat Berada di Alam Bebas, Menyehatkan dan Bikin Bahagia