Mendorong Pembangunan Berkelanjutan, Caranya Mengurangi Biaya Perdagangan

oleh -22 kali dilihat
Hari Lingkungan Hidup dan Agenda Pembangunan Berkelanjutan yang Terbengkalai
Ilustrasi - Foto/Pixabay

Klikhijau.com – Pembangunan berkelanjutan atau sustainable development sedang menjadi isu yang tren sekarang ini. Banyak negara yang mulai “berkiblat” ke sana.

Perihal pembangunan berkelanjutan menurut Brundtland Report dari PBB, 1987 adalah proses pembangunan (lahan, kota, bisnis, masyarakat, dan sebagainya). Pembangunan berkelanjutan memiliki prinsip “memenuhi kebutuhan sekarang tanpa mengorbankan pemenuhan kebutuhan generasi masa depan.”

Salah satu hal yang harus dipenuhi adalah pangan. Karena pangan merupakan kebutuhan pokok manusia. dan untuk memenuhi kebutuhan pokok itu, maka sistem pangan pertanian global harus kuat dan terintegrasi dengan baik.

Sebab jika tidak demikian, maka masalah pangan akan jadi ancaman serius. Cara tersebut diyakni dapat membantu semua negara menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

KLIK INI:  Ini Dampaknya Jika Kadar Gas Rumah Kaca di Atmosfer Meningkat!

Untuk mengatasi masalah pangan, salah satu cara yang mesti ditempuh adalah dengan mengurangi biaya perdagangan. Cara ini merupakan strategi yang dianggap tepat dalam mendorong pembangunan berkelanjutan, khususnya di bidang pertanian global.

“Perdagangan yang efisien dapat mempromosikan ketahanan pangan dunia dan nutrisi yang lebih baik,” kata QU Dongyu. Dongyu adalah Direktur Jenderal Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO).

Dongyu mengatakan hal tersebut pada acara  peluncurkan The State of Agricultural Commodity Markets 2022  (SOCO 2022) saat memberi laporan.

“Perdagangan juga dapat membantu sistem pangan pertanian global menggunakan sumber daya alam yang langka, seperti tanah dan air. Secara lebih efektif dan berkelanjutan serta menyebarkan teknologi modern ke seluruh dunia,” tambahnya.

KLIK INI:  Komitmen Utomodeck Group Menjawab Tantangan SDGs di Indonesia
Pengaruh perang Rusia-Ukraina

Tidak bisa dipungkiri jika perang Rusia-Ukraina telah membawa pengaruh kurang baik banyak wilayah yang sangat penting bagi ketahanan pangan dunia, meningkatkan ketidakpastian, dan meningkatkan risiko memecah-belah pasar pangan pertanian global.

Selain itu, perang tersebut juga  memperbesar ancaman kelaparan, yang sudah sangat tinggi karena COVID-19, negara-negara yang berkonflik dan krisis kemanusiaan di seluruh dunia.

Pada edisi terbarunya SOCO melaporkan, telah  mengkaji bagaimana upaya multilateral dan regional yang saling memperkuat. Hal itu dapat mengatasi tantangan pembangunan berkelanjutan saat ini dan masa depan.

SOCO  melakukannya dengan memperhatikan pasar pangan pertanian global, ketahanan sistem pangan pertanian, pertumbuhan ekonomi, dan hasil lingkungan.

Dengan menyadari bahwa kebijakan perdagangan tidak dapat diharapkan untuk sepenuhnya mengatasi semua pertukaran yang diperlukan dan memerlukan langkah-langkah pelengkap.

Dalam menyusun laporan SOCO, FAO melakukan latihan pemodelan untuk mengidentifikasi pola antara arus perdagangan bilateral, harga relatif dan hambatan geografis, dan untuk mengidentifikasi pendorong utama perdagangan seperti keunggulan komparatif dan biaya perdagangan.

KLIK INI:  Mike Tyson dan Sekumpulan Quotes tentang Burung Merpati

Pada sidangn ke 75 Komite Masalah Komoditas, yang komite teknis FAO  akan dibentuk, pada Juli 2022 ini. Temuan laporan tersebut akan dibahas.

Laporan SOCO sendiri  diterbitkan setiap dua tahun, yang menyajikan isu-isu pasar komoditas secara objektif dan dapat diakses oleh pembuat kebijakan, pengamat pasar komoditas, dan pemangku kepentingan yang tertarik dengan perkembangan pasar komoditas pertanian dan dampaknya terhadap negara-negara pada tingkat perkembangan ekonomi yang berbeda.

Memetakan lanskap perdagangan

Dampak perdagangan terhadap lingkungan dan masyarakat telah menjadi kekhawatiran dengan adanya globalisasi pasar pangan pertanian.

Saat ini, lingkungan kebijakan perdagangan ditandai dengan kemajuan yang lambat. Terutama dalam negosiasi perdagangan multilateral di bawah Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan proliferasi perjanjian perdagangan regional yang lebih dalam yang bertujuan, selain akses pasar, untuk mempromosikan konvergensi dalam kebijakan dan peraturan domestik di antara mereka.

Laporan tersebut bertujuan untuk memandu pembuat kebijakan menemukan cara untuk memastikan kebijakan perdagangan. Demi menjaga keamanan pangan dan gizi global, menghormati lingkungan dan mendukung terhadap guncangan seperti konflik, pandemi dan cuaca ekstrim.

Saat ini, lebih banyak negara berdagang satu sama lain dan pasar pangan pertanian global lebih seimbang daripada tahun 1995.

KLIK INI:  Mendengar Suara Lingkungan dari Grup Kasidah Legendaris, Nasida Ria

Namun, geografi perdagangan yang dipetakan dalam SOCO 2022 menyoroti, meskipun kekayaan global telah tumbuh. Namun, pangsa yang diklaim oleh negara-negara berpenghasilan rendah tidak banyak berubah. Karenanya, kesenjangan produktivitas pertanian antar negara bisa sangat besar.

Dengan proses globalisasi kehilangan tenaga sejak 2008, integrasi regional perdagangan pangan pertanian menjadi lebih jelas, seringkali karena perjanjian perdagangan, dan didorong oleh faktor-faktor seperti kedekatan geografis dan preferensi serupa. Namun, hingga baru-baru ini, hal ini kurang terjadi di Afrika sub-Sahara.

Salah satu alasannya adalah bahwa biaya perdagangan yang lebih tinggi – terkait dengan tarif, asuransi, prosedur ekspor dan impor, penundaan waktu di perbatasan dan kebutuhan untuk mematuhi berbagai tindakan dan standar non-tarif – dapat menghambat integrasi dan mempengaruhi transformasi struktural ekonomi.

Di negara-negara berpenghasilan rendah, biaya perdagangan dapat menambahkan hingga 400 persen ke harga akhir suatu produk. Itu jauh lebih banyak daripada barang-barang yang diperdagangkan di antara negara-negara berpenghasilan tinggi.

Dalam konteks ini, munculnya Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika (AfCFTA) akan menjadi penting bagi pertumbuhan dan pembangunan ekonomi di kawasan tersebut.

KLIK INI:  Perihal Banjir dan Kata-Kata Mutiara Mengenainya yang Patut Direnungkan
Meningkatkan efesiensi penggunaan lahan

Namun, kebijakan pelengkap harus ditetapkan agar keunggulan komparatif dapat dimainkan tanpa meminggirkan petani kecil yang terhalang kemampuan mereka untuk meningkatkan efisiensi dan bersaing di pasar yang lebih terbuka.

Hal lain yang dapat diambil dari laporan ini adalah nilai – dalam hal mengurangi kerentanan terhadap potensi guncangan – dari diversifikasi mitra dagang, terutama untuk negara-negara dengan ketergantungan yang tinggi pada impor pangan.

Secara global, perdagangan produk pertanian, yakni pangan dapat meningkatkan efisiensi penggunaan lahan dan air. Namun, juga dapat berdampak negatif terhadap lingkungan.

Aturan perdagangan multilateral dan semakin banyak perjanjian perdagangan regional. Memungkinkan klausul lingkungan yang, ketika mengikat secara hukum, membantu mengatasi dampak lingkungan dari perdagangan

Namun demikian, laporan tersebut mengatakan bahwa eksternalitas lingkungan global, seperti emisi gas rumah kaca dan perubahan iklim. Itulah ditangani paling efektif melalui pendekatan multilateral dengan aturan perdagangan yang membantu memperluas jangkauan kebijakan. Dan juga memperhitungkan biaya penuh dari dampak tersebut.

KLIK INI:  Hari Pangan Sedunia dan 7 Isu Relevan yang Menyertainya Kini

Sumber: FAO