Pohon Natal akan Alami Kesuraman karena Kekeringan

oleh -15 kali dilihat
Pada Pohon Natal, Jerman Melawan Perubahan Iklim
Pohon Natal/foto-Liputan6

Klikhijau.com – Ada dua pilihan pohon natal, buatan atau asli. Lalu yang manakah yang lebih bagus? Jika merujuk pada pendapat Texas A&M Forest Service, pohon natal aslilah yang paling bagus.

Pohon natal yang dimaksud adalah pohon asli yang ditanam di perkebunan pohon natal di seluruh 50 negara bagian.

Selain membersihkan udara dengan mengubah karbon dioksida menjadi oksigen. Pohon natal asli juga dapat menyaring air, membatasi limpasan dan potensi banjir, menyediakan tempat berlindung dan makanan bagi satwa liar, mengurangi erosi dan polusi, dan mendinginkan suhu rata-rata di sekitar hampir 10 derajat.

Setelah panen, menurut Texas A&M Forest Service pohon natal asli ditemukan dapat meningkatkan kesehatan mental, produktivitas, dan kebahagiaan mereka yang memilikinya sekaligus meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan menurunkan kecemasan mereka.

KLIK INI:  Tanah Liat adalah Pahlawan Baru dalam Memerangi Emisi Metana

Di samping itu, pohon natal asli dapat didaur ulang setelah musim liburan berkat organisasi yang mengubahnya menjadi mulsa atau tanah kompos.

Hal yang sama tidak berlaku untuk pohon buatan, yang hampir seluruhnya terbuat dari logam dan plastik yang sulit untuk didaur ulang.

“Jika Anda ingin mendaur ulang pohon buatan, Anda harus menarik setiap jarum dari seluruh pohon. Kalau tidak, Anda harus membuangnya, di tempat yang akan tetap berada di tempat pembuangan sampah selamanya,” kata Marsha Gray, direktur eksekutif Dewan Pohon Natal Sejati, kepada Dinas Kehutanan A&M Texas dalam wawancara tahun 2020 lalu.

KLIK INI:  Pengasaman Laut Telah jadi Ancaman Baru bagi Ikan
Tawarkan banyak manfaat

Pohon natal asli menawarkan banyak manfaat. Tapi setidaknya ada satu kelemahan utama bagi mereka di era perubahan iklim, yakni lebih rentan terhadap kebakaran hutan dan kekeringan, sehingga konsumen yang meriah di masa depan mungkin kesulitan menemukan pohon natal yang sempurna untuk dekorasi rumah mereka.

Itu sudah terjadi tahun ini, menurut American Christmas Tree Association (ACTA) , yang mengatakan kekeringan adalah “pendorong utama” hilangnya pohon natal muda di perkebunan pohon natal di banyak bagian negara.

Di beberapa daerah, dilaporkan, penanam pohon natal yang dilanda kekeringan berjuang dengan tantangan seperti irigasi, suhu tinggi, dan cuaca umumnya kering. Hal itu dikombinasikan dengan tantangan lain dalam ekonomi AS—termasuk inflasi, gangguan rantai pasokan, dan ketakutan akan resesi—hasilnya adalah semakin sedikit pohon yang semakin mahal.

“Meskipun mungkin ada cukup pohon untuk semua orang yang menginginkannya, pilihannya mungkin lebih terbatas,” kata Direktur Eksekutif ACTA Jami Warner dalam pernyataan September, menjelang musim liburan 2022.

“Rekomendasi kami kepada konsumen sangat mudah. Jika Anda menginginkan jenis, gaya, atau ukuran pohon tertentu temukan lebih awal,” tambahnya.

KLIK INI:  Kabar Buruk, 30 Persen Spesies Pohon Terancam Punah
Dihantam kekeringan

Salah satu wilayah penghasil pohon natal yang sangat terpukul oleh kekeringan adalah Pacific Northwest, termasuk Lembah Willamette di Oregon. Sejak 2010, Lembah Willamette telah mengalami enam tahun dengan curah hujan di bawah normal bersamaan dengan musim panas yang lebih panjang dan lebih panas, lapor Oregon State University (OSU) . Kondisi ini sangat sulit bagi pohon cemara mulia yang baru ditanam di perkebunan pohon Natal, catat Chal Landgren, spesialis pohon Natal untuk Layanan Ekstensi OSU.

“Karena sangat sedikit penanam pohon Natal yang memasang irigasi, pohon perlu memanfaatkan kelembapan tanah yang tersedia untuk bertahan hidup,” lapor OSU.

Akar pohon mengembang setelah ditanam untuk menangkap kelembapan, tetapi pada tahun-tahun ketika tanah kering pada bulan Agustus, pohon-pohon akan rontok. Pertama, pohon layu kemudian jarum menjadi merah dan akar mati. Persentase pohon yang mati tergantung pada tahun dan lahan, tetapi penanam telah mengalami kematian hingga 90%.

KLIK INI:  Dua Masalah Klasik Saat Membuat Eco Enzyme, Penyebab dan Solusinya

Para petani pohon natal di Timur Laut juga mengalami kesulitan. “Negara bagian Massachusetts secara khusus dilanda kekeringan kilat tahun ini. Pada pertengahan Juli, 80% negara bagian mengalami kekeringan sedang hingga parah, ”lapor Gizmodo . “Salah satu petani pohon Natal negara bagian kehilangan lebih dari 1.000 pohon yang dia tanam musim semi ini karena cuaca yang panas dan kering… Ini adalah kerugian sekitar 95% dari panen itu, perkiraan petani itu.”

Untuk melindungi dari kerugian di masa depan, penanam pohon Natal telah mulai menanam lebih banyak spesies pohon yang tahan kekeringan seperti Douglas dan cemara Turki. Namun, jika cuaca ekstrem dan kebakaran hutan akibat perubahan iklim berlanjut, tidak ada hutan atau lahan pertanian yang aman.

“Ingat bahwa tidak ada satu cerita pun yang merupakan keseluruhan cerita,” kata Gray dalam sebuah pernyataan baru -baru ini .

“Pengecer ini mungkin menjual lebih awal dari pengecer itu, tetapi tidak ada yang memberikan gambaran lengkap. Industri pohon Natal yang sebenarnya lebih besar daripada pertanian, pengecer, atau wilayah mana pun—dan kami tidak pernah kehabisan pohon,” pungkasnya

KLIK INI:  Hindari 5 Kesalahan Ini Saat Kembangkan Bisnis UMKM

Sumber: treehugger.com