Mengejutkan, Ini Manfaat Puasa yang Tidak Terduga Berdasarkan Temuan Studi

oleh -13 kali dilihat

Klikhijau.com –  Puasa dapat memberikan banyak manfaat, terutama yang berkaitan dengan kesehatan. Temuan dampak puasa terhadap kesehatan selalu mengejutkan dan tidak terduga.

Belum lama ini, para peneliti di Universitas Cambridge menemukan aspek baru tentang bagaimana puasa mengurangi peradangan, produk sampingan berbahaya dari sistem kekebalan tubuh yang berkontribusi terhadap penyakit kronis.

Dilansir dari Earth, Profesor Clare Bryant dari Departemen Kedokteran Universitas Cambridge menekankan pentingnya memahami peradangan kronis.

“Kami sangat tertarik untuk mencoba memahami penyebab peradangan kronis pada banyak penyakit manusia, dan khususnya peran peradangan,” kata Profesor Bryant.

KLIK INI:  Mengesankan, Puasa Dapat Membantu Atasi Masalah Kesehatan Modern

“Dalam beberapa tahun terakhir, menjadi jelas bahwa satu inflammasome khususnya—inflammasome NLRP3—sangat penting dalam beberapa penyakit serius seperti obesitas dan aterosklerosis, serta penyakit seperti Alzheimer dan Parkinson, beberapa penyakit penuaan masyarakat, terutama di negara-negara Barat,” lanjutnya.

Penelitian yang diterbitkan dalam Cell Reports ini menunjukkan bahwa diet tinggi kalori dapat meningkatkan risiko penyakit dengan meningkatkan aktivitas peradangan.

“Mungkin ada efek yin dan yang di sini, yang mana terlalu banyak salahnya. Sesuatu meningkatkan aktivitas peradangan Anda dan mengurangi hal yang terlalu sedikit adalah hal yang buruk,” kata Profesor Bryant. “Asam arakidonat mungkin menjadi salah satu alasannya.”

KLIK INI:  Apa yang Terjadi jika Nyamuk Musnah dari Muka Bumi?
Meningkatkan zat kimia

Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa puasa meningkatkan zat kimia tertentu dalam darah yang disebut asam arakidonat , yang berperan penting dalam mencegah peradangan. Temuan ini mungkin juga menjelaskan efektivitas beberapa obat, termasuk aspirin.

Terdapat hubungan yang kuat antara pola makan, terutama pola makan Barat yang tinggi kalori, dan kejadian penyakit seperti obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung. Kondisi ini sering dikaitkan dengan peradangan kronis pada tubuh.

Meskipun peradangan merupakan respons alami terhadap cedera atau infeksi, peradangan juga dapat dipicu oleh peradangan.

KLIK INI:  Penguatan Regulasi Tata Kelola Lingkungan Harus Dibuat Pemerintah Jokowi Jilid II

Komponen sel ini bertindak sebagai sistem alarm yang memicu peradangan dan melindungi tubuh dari bahaya yang dirasakan.

Namun, hal ini juga dapat secara tidak sengaja memicu peradangan, menyebabkan pelepasan konten seluler, yang selanjutnya meningkatkan respons peradangan.

Meskipun puasa diketahui dapat mengurangi peradangan, alasannya masih belum jelas. Untuk menyelidiki hal ini, tim Profesor Bryant berkolaborasi dengan rekan-rekannya dari National Institutes of Health dalam sebuah penelitian dengan 21 sukarelawan.

Para sukarelawan itu  makan makanan 500 kkal, berpuasa selama 24 jam dan kemudian makan 500 kkal lagi.

Para peneliti menemukan bahwa pembatasan kalori meningkatkan kadar asam arakidonat. Suatu lipid yang dikenal karena perannya dalam penyimpanan energi dan komunikasi antar sel. Menariknya, saat peserta terus makan, kadar asam arakidonat menurun.

KLIK INI:  Pelaku Tambang Ilegal di TAHURA Bukit Soeharto Dibekuk Gakkum KLHK

Meneliti efek asam arakidonat pada sel kekebalan di laboratorium, tim menemukan bahwa asam arakidonat mengurangi aktivitas inflamasiom NLRP3. Temuan ini tidak terduga karena asam arakidonat sebelumnya dianggap memperburuk peradangan.

“Hal ini memberikan penjelasan yang mungkin tentang bagaimana mengubah pola makan kita – khususnya melalui puasa – melindungi kita dari peradangan, khususnya kerusakan yang mendasari banyak penyakit yang terkait dengan pola makan Barat yang berkalori tinggi,” kata Profesor Bryant.

Namun, Profesor Bryant menekankan bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah puasa melindungi terhadap penyakit seperti Alzheimer dan Parkinson karena efek asam arakidonat hanya berumur pendek, namun penelitian kami menambah semakin banyak literatur ilmiah yang menunjukkan bahwa puasa memiliki manfaat kesehatan. manfaat. manfaat puasa pembatasan kalori.

KLIK INI:  Spektakuler, Jatim Akan Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

“Hal ini menunjukkan bahwa puasa teratur dalam jangka panjang dapat membantu mengurangi peradangan kronis yang terkait dengan penyakit ini. Ini tentu merupakan ide yang menarik,” kata Profesor Bryant.

Selain itu, temuan ini mungkin menjelaskan mekanisme antisteroid nonsteroid yang tidak terduga. obat inflamasi seperti aspirin. Aspirin mencegah pemecahan asam arakidonat. , yang dapat menyebabkan berkurangnya aktivitas inflamasi dan peradangan.

“Penting untuk ditekankan bahwa aspirin tidak boleh dikonsumsi untuk mengurangi risiko penyakit jangka panjang tanpa bimbingan medis, karena dapat menimbulkan efek samping seperti pendarahan lambung jika digunakan dalam jangka panjang,” kata Profesor Bryant.

KLIK INI:  KLHK: Curah Hujan Tinggi Jadi Penyebab Utama Banjir Kalsel