Jejak Heriok Greta Thunberg “Melawan Perubahan Iklim” dari Waktu ke Waktu

oleh -14 kali dilihat
Greta Thunberg
Greta Thunberg/foto-ist

Klikhijau.com – Saat berusia 15 tahun, Greta Thunberg membolos sekolah. Bukan membolos sembarangan, tapi melakukan berdemo di depan Parlemen Swedia.

Thunberg  menuntut para politisi dunia untuk melakukan lebih banyak hal untuk melestarikan lingkungan.

Sejak aksinya di tahun 2018 lalu itu. Thunberg mulai dikenal. Ia kemudian  mengorganisir aksi mogok sekolah untuk memprotes tidak adanya tindakan terhadap perubahan iklim.

Dari waktu ke waktu gerakan Thunberg semakin mendapat tempat dan jadi sorotan. Gadis muda itu dinobatkan sebagai salah sat pejuang lingkungan, khususnya perubahan iklim yang terkenal.

KLIK INI:  Atasi Perubahan Iklim, Kota Ini Melarang Konsumsi Daging di Hari Senin

Untuk lebih jelasnya, dikutip dari context.new, berikut jejak Thunberg dari seorang aktivis perubahan iklim menjadi juru kampanye global yang terkemuka:

  • 20 Agustus 2018:  Pelajar Swedia, Thunberg, berusia 15 tahun, membolos sekolah untuk melakukan protes di luar parlemen agar mengambil tindakan lebih lanjut terhadap perubahan iklim.
  • 26 Agustus 2018:  Ia bergabung dengan sesama siswa, guru, dan orang tua dalam protes lainnya dan mulai menarik perhatian media karena kampanye iklimnya.
  • September 2018:  Thunberg memulai ‘mogok’ rutin di kelas setiap hari Jumat untuk memprotes masalah iklim. Dia mengundang siswa lain untuk bergabung dalam kampanye mingguannya “Jumat untuk Masa Depan” dengan melakukan pemogokan di sekolah mereka sendiri.
  • November 2018:  Lebih dari 17.000 siswa di 24 negara ikut serta dalam pemogokan sekolah Jumat . Thunberg mulai berbicara di acara-acara penting di seluruh Eropa, termasuk pembicaraan iklim PBB di Polandia.
  • Maret 2019:  Thunberg dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian. Jumlah siswa yang ikut serta dalam pemogokan sekolah mencapai lebih dari 2 juta orang di 135 negara.
KLIK INI:  Pola Petir akan Berubah karena Perubahan Iklim?
  • Mei 2019:  Thunberg dinobatkan sebagai salah satu  orang paling berpengaruh di dunia  oleh majalah Time, dengan muncul di sampulnya. “Sekarang saya berbicara kepada seluruh dunia,” tulisnya di Twitter.
  • 1 Agustus 2019:  Thunberg membalas ” kampanye kebencian dan konspirasi ” setelah serangan yang dilakukan oleh beberapa anggota parlemen sayap kanan dan komentator yang mempertanyakan kredibilitasnya dan menggambarkannya sebagai “hadiah Nobel ketakutan”.
  • Agustus 2019:  Thunberg, yang menolak terbang, berlayar dari Inggris ke Amerika Serikat dengan  kapal tanpa emisi  untuk ambil bagian dalam pertemuan puncak iklim PBB. Sedangkan jumlah pelaku aksi perubahan iklim mencapai 3,6 juta orang di 169 negara.
  • 23 September 2019:  Thunberg menyampaikan pidato pedas kepada para pemimpin di KTT PBB, menuduh mereka telah ” mencuri impian dan masa kecil saya dengan kata-kata kosong Anda “.
  • 25 September 2019:  Thunberg dinobatkan sebagai salah satu dari empat pemenang Penghargaan Mata Pencaharian Benar 2019 , yang dikenal sebagai Hadiah Nobel alternatif Swedia.
  • 11 Oktober 2019:  Meskipun menjadi favorit bandar judi untuk menang, Thunberg gagal mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian yang diberikan kepada Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed .
KLIK INI:  5 Tips Sehat Menjalani Ramadan Berkah
  • November 2019:  Terperangkap oleh perpindahan lokasi perundingan iklim PBB di menit-menit terakhir dari Chili ke Spanyol, Thunberg menumpang perahu  katamaran  untuk menyeberang kembali ke Eropa.
  • 11 Desember 2019:  Thunberg mengecam “akuntansi yang cerdik dan humas yang kreatif” untuk menutupi kurangnya tindakan nyata terhadap perubahan iklim dalam pidatonya di KTT COP25 PBB ketika remaja berusia 16 tahun itu menjadi individu termuda yang menjadi orang di Majalah  Time
  • 13 Maret 2020:  Ketika pemerintah membatasi atau melarang pertemuan massal untuk membendung penyebaran virus corona baru, Thunberg mendesak siswa untuk menjadikan  pemogokan sekolah minggu ke 82 menjadi digital , dengan tagar #ClimateStrikeOnline.
  • 24 Maret 2020:  Thunberg mengatakan langkah cepat yang diambil untuk membendung pandemi virus corona menunjukkan bahwa dunia juga dapat mengambil  tindakan cepat  yang diperlukan untuk mengekang perubahan iklim. Dia juga  mengatakan di media sosial  bahwa dia mungkin tertular COVID-19.
  • 30 April 2020:  Thunberg menyumbangkan hadiah $100.000  yang diterimanya kepada UNICEF untuk membeli sabun, masker, dan sarung tangan guna melindungi anak-anak dari pandemi virus corona.
KLIK INI:  Bagaimana Menangani Perubahan Iklim dan Hilangnya Keanekaragaman Hayati?  
  • 20 Juli 2020: Thunberg memenangkan Penghargaan Gulbenkian untuk Kemanusiaan  yang pertama  dan mendonasikan hadiah uang sebesar 1 juta euro kepada organisasi amal.
  • 31 Januari 2021:  Thunberg kembali dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian , bersama dengan pembangkang Rusia Alexei Navalny, Organisasi Kesehatan Dunia.
  • 9 April 2021:  Aktivis tersebut mengatakan bahwa dia tidak akan menghadiri COP26 di Glasgow , yang dijadwalkan berlangsung pada 1-12 November, karena kekhawatiran atas ketidaksetaraan vaksin – namun kemudian berubah pikiran setelah pemerintah Inggris menawarkan untuk memvaksinasi semua peserta untuk melawan COVID-19 .
  • 19 April 2021:  Thunberg mengatakan  yayasannya  akan  memberikan 100.000 euro ($120.000) kepada WHO Foundation untuk mendukung skema pembagian vaksin COVAX.
  • 2 November 2021:  Melakukan protes di luar perundingan iklim COP26 di Glasgow, Thunberg mengatakan para pemimpin dunia “tidak membawa kita kemana-mana” dan bergantung pada aktivis sipil untuk melakukan perubahan.
  •  25 Juni 2022: Penonton festival menyambut Thunberg di panggung festival Glastonbury Inggris dalam penampilan kejutan .
  • 6 September 2022: Sebelum pemilu Swedia pada 11 September, Thunberg menuduh para politisi tidak memperlakukan krisis iklim sebagai ancaman hidup atau mati.
KLIK INI:  3 Isu Prioritas Usungan EDM-CSWG pada Presidensi G20 Indonesia
  • 27 Oktober 2022: Thunberg menerbitkan The Climate Book , yang memuat esai dari lebih dari 100 pakar, termasuk ilmuwan, aktivis, dan pemimpin Adat.
  • 30 Oktober 2022: Seminggu sebelum KTT iklim COP27 PBB, Thunberg mengatakan ini adalah kesempatan untuk melakukan ” greenwashing, berbohong, dan berbuat curang ” dan dia tidak akan menghadiri konferensi tersebut.
  • 29 Desember 2022: Influencer internet Andrew Tate ditangkap oleh polisi Rumania tak lama setelah pertengkaran viral di Twitter dengan Thunberg. Pengguna media sosial berspekulasi bahwa postingannya membantu mengungkap lokasinya – meskipun polisi mengatakan bahwa postingan tersebut tidak ada hubungannya.
  • 13 Januari 2023 : Thunberg bergabung dengan demonstran di Jerman untuk memprotes perluasan tambang batu bara lignit.
  • 18 Januari 2023: Thunberg mengatakan protes iklim bukanlah kejahatan setelah dia ditahan sebentar karena bergabung dalam demonstrasi menentang pembongkaran sebuah desa di Jerman untuk dijadikan lahan tambang batu bara.
  • 27 Februari 2023: Thunberg bergabung dengan ratusan pengunjuk rasa memblokir pintu masuk gedung-gedung pemerintah di Oslo, untuk menentang penggunaan tanah Pribumi untuk turbin angin.
KLIK INI:  Krisis Iklim Makin Memburuk, Pendanaan Bank untuk Batu Bara Harus Dihentikan
  • 1 Maret 2023: Thunberg ditahan dua kali saat demonstrasi di luar gedung pemerintah Norwegia.
  • 9 Juni 2023: Thunberg lulus dari sekolah dan mengatakan dia mengambil bagian dalam pemogokan sekolah terakhirnya demi iklim meskipun dia akan terus mengadakan protes mingguan.
  • 24 Juli 2023: Thunberg dihukum di Swedia dan didenda karena tidak mematuhi perintah polisi untuk meninggalkan protes pada bulan Juni, tetapi ia menghadiri protes lain beberapa jam kemudian sebelum dikeluarkan oleh polisi.
  • 28 Juli 2023: Thunberg bergabung dengan aktivis yang mendesak pemerintah Inggris untuk membatalkan proyek ladang minyak Rosebank yang direncanakan.
  • 11 Oktober 2023: Pengadilan Swedia mendenda Thunberg untuk kedua kalinya karena tidak mematuhi perintah polisi untuk meninggalkan protes pada 24 Juli.
  • 17 Oktober 2023: Lusinan pengunjuk rasa, termasuk Thunberg, ditahan karena menghalangi pintu masuk Forum Intelijen Energi – sebuah konferensi minyak dan gas – di pusat kota London.
  • 18 Oktober 2023: Polisi Inggris mendakwa Thunberg dengan pelanggaran ketertiban umum selama protes di pusat kota London.
  • 15 November 2023: Thunberg hadir di pengadilan Inggris dan mengaku tidak bersalah atas pelanggaran tersebut pada 17 Oktober. Thunberg dan empat pengunjuk rasa lainnya diberikan jaminan tanpa syarat menjelang persidangan mereka yang akan dimulai pada 1 Februari tahun depan. Jika terbukti bersalah, mereka bisa didenda.
KLIK INI:  Konflik Manusia dengan Satwa Liar Kian Meningkat di Tangan Krisis Iklim