Sagu, Pangan Pengganti Nasi yang Kaya Manfaat bagi Kesehatan

oleh -1,045 kali dilihat
Sagu, Pangan Pengganti Nasi yang Kaya Manfaat bagi Kesehatan
Tepung sagu/foto-bisniscom
Irhyl R Makkatutu

Klikhijau.com – Sagu telah menjadi bahan utama bagi satu kuliner khas Sulawesi Selatan. Kuliner itu adalah kapurung.

Tapi, pada kesempatan ini, kita tak akan membincangkan kapurung. Kita akan membincangkan sagu secara umum.

Pohon penghasil tepung sagu adalah pohon sagu atau rumbia. Tanaman ini  banyak tumbuh di berbagai wilayah di Indonesia, seperti Papua, Sulawesi, Maluku, Riau, dan Kalimantan.

Tanaman ini memiliki nama ilmiah Metroxylon sagu merupakan nama ilmiah dari tanaman yang memiliki bentuk menyerupai menyerupai pohon palem ini.

KLIK INI:  Talas Jepang Satoimo, Sumber Pangan Alternatif Bernilai Ekonomi Tinggi

Tempat tumbuhnya tidak bisa sembarangan, harus  di daerah dengan kadar air cukup tinggi seperti rawa-rawa atau tepi sungai. Meski begitu ia memiliki adaptasi kuat untuk tumbuh pada lahan marjinal seperti lahan tergenang air tawar, lahan gambut, dan air payau.

Banyak manfaat bagi kesehatan

Daunnya biasanya dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai atap pengganti seng. Atap dari daun pohon ini terbilang ramah lingkungan.

Sementara pada bagian terdalam batangnya, menyimpan satu potensi pangan  yang luar biasa, yakni tepung sagu.

Tepung dari tanaman ini mengandung pati yang tidak dapat dicerna 45 % sehingga akan mengikat racun-racun yang terdapat dalam usus dan mengeluarkan lewat feses .

Itu artinya tepungnya  dapat berfungsi untuk membantu pencernakan. Waktu yang tepat mengkonsumsinya  adalah di pagi hari karena bisa memperbaiki pencernaan.

Tidak hanya itu, menurut penelitian Bambang Hariyanto, (2011) orang yang kerap mengkonsumsi olahan dari tepung ini memiliki gigi dan mata yang relatif baik dan sehat.

Namun, masih manurut Bambang ada kendala bagi mereka yang mengkonsumsinya, sebab dianggap sebagai masyarakat yang berada di kelas dua.

KLIK INI:  Mengurangi Rasa sakit, Stres, dan Kecemasan dengan Terapi Musik

Padahal dengan memakannya secara teratur akan membuat badan menjadi sehat, kuat, dan lingkungan lestari.

Itu karena biasanya pada areal yang ditumbuhi tanaman ini pasti akan tersedia air. Di samping itu daunnya juga dapat berfungsi untuk menangkap emisi karbon dan penyedia oksigen. Dengan demikian dapat membantu dampak negatif perubahan iklim global.

Sedangkan menurut Intagram resmi Kementerian Pertanian, setidaknya ada 5  manfaatnya bagi kesehatan manusia, yakni melindungi sistem percernaan, mengobati asam lambung, sumber energi bagi tubuh, membantu tulang dan sendi lebih kuat, membantu menjaga kestabilan suhu tubuh, dan dapat mengatasi darah tinggi.

Proses panjang

Hanya saja untuk mendapatkan tepung dari tanaman yang menyukai air ini tidaklah mudah, karena harus memalui proses panjang yang melelahkan. Semua harus berawal dari pohonnya dengan kualitas baik, pohon inilah yang harus ditebang terlebih dahulu.

KLIK INI:  Mengenal 5 Bahan Pangan Utama Selain Beras

Setelah itu kulit batangnya dikupas dan diambil daging batangnya. Daging batang ini dipotong-potong untuk kemudian dicuci dan disaring.Proses penyaringan ini dilakukan berulang hingga mendapatkan tepung sagu.

Masyarakat Indonesia, khususnya bagian timur, termasuk Sulawesi Selatan.  Telah menjadikan tepung ini sebagai bahan pangan yang memiliki penggemar yang banyak.

Apalagi tepung ini telah banyak dikenal dalam berbagai bentuk produk, di antaranya papeda, sagu lempeng, sagu tutupala, sagu uha, sinoli, bagea, dan kapurung.

Dalam industri pangan, tepung sagu juga telah digunakan sebagai bahan campuran produk mie soun, roti, dan bakso (Setyabudi, 2013)

Susi Heryani dan Rhoito Frista Silitonga (2017) mengungkapkan jika sagu terbukti memiliki kandungan kalori yang tidak kalah dibanding dengan bahan pangan lainnya.

Untuk saat ini, sagu masih belum banyak berbicara di level nasional apalagi internesaional. Mungkin karena anggapan yang dimaksud oleh Bambang bahwa masyarakat yang mengkonsumsinya dianggap berada pada level kelas ke dua.

Namun dengan asupan teknologi tepat guna yang didukung kontinuitas pasokan tepung sagu, keuntungan dari agroindustri tanaman ini dipastikan akan terus membesar untuk masa mendatang (Jong & Widjono 2007).

Sangat mungkin di masa depan, sagu akan jadi andalan sebagai  pangan pengganti nasi atau beras. Apalagi saat ini  semakin banyak sawah  ditanami gedung. Hal itu membuka peluang bagi tanaman ini untuk muncul sebagai pangan yang akan jadi pilihan banyak orang.

[irp