Krisis Iklim Sebabkan Cahaya Bumi Lebih Redup?

oleh -15 kali dilihat
Pandemi, Perubahan Iklm dan Pentingnya Ketahanan Pangan yang Adaptif
Ilustrasi perubahan iklim/foto/-Cloudpro

Klikhijau.com –  Sebuah studi mengungkapkan bahwa dampak krisis iklim membuat cahaya bumi lebih redup. Hasil studi itu tentu saja mengejutkan.

Laporan tersebut diterbitkan oleh Geophysical Research Letters bulan lalu. Para peneliti menemukan bahwa dalam tiga tahun terakhir.  Telah terjadi penurunan yang signifikan dalam kapasitas reflektif bumi atau albedo.

“Penurunan albedo sangat mengejutkan kami ketika kami menganalisis data tiga tahun terakhir setelah 17 tahun albedo hampir datar,” kata Philip Goode, penulis utama studi dan peneliti Institut Teknologi New Jersey.

Penelitian baru ini didasarkan pada pengukuran sebuah fenomena yang disebut earthshine.  Earthshine merupakan cahaya samar atau redup dari bagian bulan sabit yang gelap. Bagian gelap itu merupakan pantulan dari yang dipantulkan dari bumi.

KLIK INI:  Baru Dicanangkan, Jawi-Jawi Mangrove Mulai Intens Berkolaborasi

Sisi bulan yang menghadap bumi hampir tidak terlihat. Terkadang wajah gelap bulan menangkap pantulan cahaya bumi dan mengembalikan cahaya itu.

Kecerahan cahaya bumi ditentukan oleh albedo bumi atau kemampuan reflektif. Oleh karena itu , cahaya bumi cenderung meningkat ketika ada lebih banyak awan untuk memantulkan sinar matahari.

Para peneliti telah mengukur data cahaya bumi dari Big Bear Solar Observatory di California Selatan dari tahun 1998 hingga 2017.

Turun setengah watt per meter

Selama waktu ini, mereka mengamati bahwa kecerahan bumi menurun setengah watt per meter persegi, dengan sebagian besar penurunan ini terjadi dalam tiga tahun terakhir pengukuran data. Ini berarti penurunan 0,5 persen pada albedo bumi.

Earthshine juga dapat dipengaruhi oleh kecerahan matahari, tetapi para peneliti menemukan bahwa kecerahan matahari tidak berubah pada saat yang sama dengan efek yang mereka amati. Sebaliknya, mereka mengira perubahan itu disebabkan oleh pemanasan lautan .

“Penurunan albedo baru-baru ini dikaitkan dengan pemanasan Pasifik Timur, yang diukur untuk mengurangi tutupan awan dataran rendah dan itu bisa albedo,” tulis mereka.

Para peneliti menemukan bahwa pengukuran cahaya tanah yang jatuh berhubungan dengan penurunan awan dataran rendah di atas bagian lautan ini, yang diukur oleh proyek  NASA dan Clouds and the Earth’s Radiant Energy System (CERES).

KLIK INI:  Darimana Memulai Menata Ulang Perparkiran yang Semrawut di Kota Makassar?

Daerah tersebut telah memanas karena pembalikan Pacific Decadal Oscillation, yang pada gilirannya telah dikaitkan dengan perubahan iklim.

Sementara peredupan bumi mungkin tampak seperti biasa. Namun, sebenarnya bisa menjadi bagian dari lingkaran umpan balik iklim yang berbahaya. Planet yang kurang reflektif menyerap lebih banyak sinar matahari akan menyebabkan lebih banyak pemanasan.

Namun demikian, pengamatan penelitian ini bertentangan dengan satu teori bahwa planet yang lebih hangat  akan menjadi planet yang lebih berawan, dan bahwa ini mungkin membantu menghentikan pemanasan global ke depannya.

“Ini sebenarnya cukup mengkhawatirkan,” kata Edward Schwieterman, seorang ilmuwan planet dari University of California di Riverside. Schwieterman sendiri tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Terlepas apa penelitian itu benar atau tidak, satu yang pasti tentang krisis iklim adalah bencana.

KLIK INI:  Bisakah TPA Sampah Disulap Jadi Tempat Wisata Edukasi?

Sumber: Ecowatch.com