Fungsi Otak Dapat Rusak di Tangan Polusi Kendaraan

oleh -12 kali dilihat
Hipertensi Bisa Sebabkan Otak Orang Dewasa Mengecil
Ilustrasi otak/Foto-pixabay

Klikhijau.com – Kendaraan bermotor yang setiap hari digunakan. Tidak hanya mengantar kita lebih cepat sampai ke tujuan, tetapi juga mengantar masalah kepada otak manusia.

Tingkat polusi  udara lalu lintas atau kendaraan, ditemukan oleh para peneliti di University of British Columbia dan University of Victoria dapat membahayakan fungsi otak.

Penelitian tersebut telah menunjukkan bahwa tingkat polusi udara dari kendaraan dapat merusak fungsi otak manusia. Dan itu hanya dalam hitungan jam.

Temuan peer-review itu diterbitkan dalam jurnal  Kesehatan Lingkungan. Temuannya menunjukkan bahwa hanya dua jam paparan knalpot diesel. Dapat menyebabkan penurunan konektivitas fungsional otak.

KLIK INI:  3 Hal Sederhana yang Dapat Dilakukan untuk Menjaga Lingkungan

Studi tersebut dilakukan di Laboratorium Paparan Polusi Udara UBC, yang terletak di Rumah Sakit Umum Vancouver, yang dilengkapi dengan bilik paparan canggih yang dapat meniru bagaimana rasanya menghirup berbagai polutan udara.

Dalam studi itu, yang dirancang dengan hati-hati dan disetujui untuk keselamatan. Para peneliti menggunakan knalpot yang baru dibuat yang diencerkan dan berumur untuk mencerminkan kondisi dunia nyata.

Dr. Chris Carlsten yang merupakan penulis senior studi mengungkapkan, selama beberapa dekade, para ilmuwan mengira otak mungkin terlindung dari efek berbahaya polusi udara.

Nyatanya, menurut  Carlsten yang juga seorang profesor dan kepala kedokteran pernapasan dan Ketua Riset Kanada dalam penyakit paru-paru akibat kerja dan lingkungan di UBC, studi adalah bukti polusi kendaraan memiliki hubungan bagi kognisi.

“Studi ini, yang merupakan yang pertama di dunia. Ini memberikan bukti baru yang mendukung hubungan antara polusi udara dan kognisi.”

KLIK INI:  Paparan PFAS Dapat Menyebabkan Wanita Berhenti Menyusui Lebih Dini

Untuk penelitian tersebut, para peneliti secara singkat memaparkan 25 orang dewasa sehat ke knalpot diesel dan menyaring udara pada waktu yang berbeda di laboratorium.

Aktivitas otak diukur sebelum dan sesudah setiap paparan menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI).

Para peneliti menganalisis perubahan dalam default mode network (DMN) otak, satu set wilayah otak yang saling terhubung yang memainkan peran penting dalam memori dan pemikiran internal. fMRI mengungkapkan bahwa peserta mengalami penurunan konektivitas fungsional di wilayah luas DMN setelah terpapar knalpot diesel, dibandingkan dengan udara yang disaring.

“Kami tahu bahwa konektivitas fungsional yang berubah di DMN telah dikaitkan dengan penurunan kinerja kognitif dan gejala depresi, jadi mengkhawatirkan melihat polusi lalu lintas mengganggu jaringan yang sama ini,” kata Dr. Jodie Gawryluk, seorang profesor psikologi di University of Victoria dan penulis pertama studi tersebut.

Ia menambahkan bahwa sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya dampak fungsional dari perubahan ini.  Katanya, ada kemungkinan bahwa hal itu dapat mengganggu pemikiran atau kemampuan orang untuk bekerja.

KLIK INI:  Wisata di Singapura, Penting Simak 5 Hal Ini agar Nyaman nan Lancar!
 Harus meminimalkan paparan

Dr. Carlsten berspekulasi bahwa efek bisa tahan lama di mana eksposur terus menerus. Dia mengatakan bahwa orang harus memperhatikan udara yang mereka hirup. Setiap orang harus mengambil langkah yang tepat untuk meminimalkan paparan terhadap polutan udara yang berpotensi berbahaya seperti knalpot mobil.

Ia menuturkan bahwa perubahan di otak bersifat sementara dan konektivitas peserta kembali normal setelah terpapar

“Orang-orang mungkin ingin berpikir dua kali jika nanti mereka terjebak kemacetan dengan jendela diturunkan,” katanya. “Penting untuk memastikan filter udara mobil Anda berfungsi dengan baik. Jika Anda sedang berjalan atau bersepeda di jalan yang sibuk, pertimbangkan untuk mengalihkan ke rute yang tidak terlalu sibuk,” lanjutnya.

KLIK INI:  Mantap, 2 Siswa Ini Ubah Energi Panas Knalpot dan Matahari Jadi Listrik

Sementara penelitian saat ini hanya melihat dampak kognitif dari polusi yang berasal dari lalu lintas. Dr. Carlsten mengatakan bahwa produk pembakaran lainnya kemungkinan menjadi perhatian.

Menurutnya lagi, polusi udara sekarang diakui sebagai ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia dan kami semakin melihat dampaknya pada semua sistem organ utama.

“Saya berharap kita akan melihat dampak serupa pada otak dari paparan polutan udara lainnya, seperti asap kebakaran hutan. Dengan meningkatnya insiden gangguan neurokognitif, ini menjadi pertimbangan penting bagi pejabat kesehatan masyarakat dan pembuat kebijakan,” tandasnya.

KLIK INI:  Selain Swiss, 6 Negara Ini Memiliki Kualitas Air Terbaik di Dunia

Sumber: Newswise