Untuk Mengimbangi Emisi Karbon, Berapa Banyak Pohon yang Dibutuhkan?

oleh -57 kali dilihat
Pohon Pule, Pohon Keramat dengan Sejuta Manfaat Bagi Kesehatan
Pohon Pole/foto-Rimbakita

Klikhijau.com – Emisi karbon telah jadi permasalahan lingkungan yang serius. Karenanya diperlukan cara untuk meredakannya.

Saat ini, semua negara di dunia  berlomba untuk menemukan solusi mengatasinya. Di antara solusi itu adalah pepohonan.

Sebuah penelitian terbaru dari Compare The Market mengemukakan setiap ibu kota  di seluruh dunia  harus menanam pohon setiap tahun untuk mengimbangi emisi karbon di atmosfer.

Studi ini didasarkan pada informasi yang tersedia melalui dataset Global Carbon Atlas Global City Emissions, yang mengukur tingkat emisi.

KLIK INI:  7 Fakta Menarik Tentang Pohon, Temukan Alasan Menanam Setelahnya!

Namun, berapa banyak pohon yang dibutuhkan untuk memerangi efek rumah kaca ini? Menanam pohon merupakan alat   yang luar biasa dalam memerangi perubahan iklim.

Negara Asia penghasil karbon terbesar

Menurut data, lima dari sepuluh ibu kota penghasil emisi karbon terbesar berada di Asia. Laporan tersebut menggabungkan data untuk menunjukkan jumlah total karbon yang dihasilkan bersama dengan jumlah pohon yang diperlukan untuk mengimbanginya.

Lima kota di Asia itu, yakni  Beijing, Singapura, Hong Kong, Tokyo, dan Seoul. Negara-negara ini melepaskan gabungan 219.506.539 ton CO2 per tahun.

Kota-kota di lima negara tersebut harus menanam 43.901.308 pohon setiap tahun untuk mengimbangi emisi karbon.

Jika dikalkulasikan, maka satu orang  di Beijing perlu menanam 15.020.976 pohon,  Singapura  9.366.336 dan Hong Kong dengan 8.975.292 pohon.

Sementara Tokyo membutuhkan 5.522.200 pabrik offset dan Seoul 5.016.504. Kota-kota lain yang masuk 10 besar adalah Istanbul, Lagos, Santiago, London dan Mexico City.

Juru bicara energi di Compare The Market berkata, “Menjadi netral karbon adalah tujuan penting bagi negara-negara di seluruh dunia, dan seiring dengan janji untuk mencapai target ini pada tahun 2050 dan seterusnya, maka diperlukan tindakan segera. Salah satu cara yang telah kami pelajari adalah mengimbangi emisi dengan menanam pohon yang sangat bagus untuk menyerap CO2, dengan manfaat tambahan untuk mendukung ekosistem dan  satwa liar,” ujar juru bicara tersebut.

Ada asumsi yang memperkiraan  bahwa menanam lima  pohon  dapat membersihkan setiap ton karbon dioksida yang dihasilkan.

“Sebuah pohon yang ditanam di daerah tropis yang lembab. Dapat menyerap rata-rata 50 pon (22 kg) karbon dioksida setiap tahun selama 40 tahun. Setiap pohon akan menyerap 1 ton CO2 selama masa hidupnya, tetapi ketika pohon tumbuh, mereka bersaing untuk mendapatkan sumber daya dan beberapa mungkin mati atau hancur – tidak semua akan mencapai potensi penyerapan karbon penuh mereka .” ungkap studi itu.

KLIK INI:  Mengenal Pohon, Tipe-tipe Pohon dan Fakta Penting di Baliknya!
Emisi karbon terendah

Untuk emisi karbon terendah, saat ini dipegang oleh Reykjavik dan Islandia. Dalam studi ini dengan total emisi 346.630 tCO2 per tahun.

Meski berada menjadi negara dengan emisi karbon terendah, namun  merekah tetap harus  menanam 69.326 pohon setiap tahun untuk mengimbangi emisi karbonnya.

Dari semua kota yang diteliti, Reykjavik adalah satu-satunya kota yang memiliki produksi di bawah 500.000 tan CO2. Meskipun hampir 70.000 masih banyak pohon, itu juga satu-satunya kota yang memiliki perkiraan harus menanam pohon di bawah 100.000  per tahun untuk mengimbangi emisi karbon.

Sementara Selandia Baru yang menempati posisi kedua untuk pengendalian karbon dengan emisi tahunan sebesar 621.179 ton CO2.  mereka harus menanam 124.236 pohon setahun.

Sedangkan Basel, Swiss, memiliki jumlah tanaman terendah ketiga dengan 156.786 pohon untuk mengimbangi jejak 783.932 ton CO2-nya. Setiap kota lain dalam penelitian ini memiliki lebih dari 200.000 pohon per tahun.

Namun perlu diingtat, menanam pohon saja bukanlah solusi yang berkelanjutan, tetapi juga harus berfokus pada energi terbarukan atau  daur ulang .

Dan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh para pemimpin dunia tentang emisi karbon diperlukan kombinasi tindakan di berbagai bidang lingkungan.

“Jumlah pohon yang dibutuhkan mungkin tampak sangat tinggi di kota-kota seperti Beijing yang perlu menanam lebih dari 15 juta pohon, tetapi ini jika kita hanya menggunakan pembangkit listrik saja. Ada banyak inisiatif dan teknologi lain, seperti insentif pemerintah, yang menghadirkan banyak peluang untuk mengimbangi emisi karbon dalam skala kecil dan besar,” kata juru bicara Compare The Market.

KLIK INI:  Pengukuran Hutan Dunia Akan Dilakukan Satelit NASA

Sumber: inhabitat.com