Pasangan Romantis Bisa Atasi Perubahan Iklim dengan Cara Lebih Pribadi

oleh -43 kali dilihat
Tak Melulu Tentang Luka, Jatuh Juga Cinta Bermanfaat untuk Kesehatan
Ilustrasi pasangan yang sedang dilanda cinta/foto-Halodoc

Klikhijau.com – Pasangan romantis, bukan hanya menunjukkan rasa cinta satu sama lain. Namun, lebih dari itu, bisa bertukar pikiran satu sama lain untuk memecahkan masalah, perubahan iklim  salah satunya.

Meski hingga saat ini, belum ada banyak pemeriksaan apakah pandangan salah satu pasangan tentang perubahan iklim dapat memengaruhi pandangan yang lain.

Namun begitu, ada sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Yale School of the Environment Program Komunikasi Perubahan Iklim (YPCCC).

Mereka melakukan survei dan menemukan bahwa percakapan antara pasangan romantik. Rupanya dapat memiliki pengaruh pada keyakinan perubahan iklim satu sama lain.

KLIK INI:  Siapkah Anda untuk Ekonomi Perubahan Iklim?

“Kami ingin melihat apakah ada potensi bagi pasangan untuk meningkatkan dukungan untuk kebijakan dan perilaku pro-iklim melalui lebih banyak percakapan tentang perubahan iklim,” kata Matthew Goldberg, ilmuwan peneliti asosiasi di YPCCC. Goldberg  merupakan penulis utama studi tersebut

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Environmental Psychology, berjudul Persepsi dan korespondensi keyakinan dan perilaku perubahan iklim di antara pasangan romantic.

Untuk penelitian mereka, tim menanyakan 758 pasangan romantis pertanyaan. Tujuannya untuk mengetahui seberapa besar mereka memahami sudut pandang satu sama lain tentang perubahan iklim dan seberapa besar persepsi mereka selaras.

Pertanyaan yang diajukan kepada setiap pasangan, termasuk apakah mereka memposting tentang perubahan iklim di media sosial atau menyumbang ke organisasi iklim. Dan apakah mereka peduli dengan perubahan iklim. Peserta kemudian diminta untuk berspekulasi tentang apa tanggapan pasangan mereka.

KLIK INI:  Kolaborasi Dapat Membantu Tingkatkan Keanekaragaman Hayati
Memiliki kesamaan

Hasil survei menunjukkan bahwa pasangan memiliki beberapa kesamaan dalam perilaku dan keyakinan mereka tentang masalah perubahan iklim. Tetapi, ada juga banyak ketidaksepakatan.

Studi tersebut menemukan bahwa perilaku iklim hanya terjadi pada 31 persen pasangan. Dan hanya 38 persen dari mereka yang memiliki keyakinan iklim yang sama.

Pasangan yang membahas perubahan iklim. Ternyata memiliki pemahaman yang lebih benar tentang ideologi iklim masing-masing. Hal ini mengindikasikan bahwa diskusi tentang perubahan iklim dapat menjadi peluang untuk mempengaruhi keyakinan satu sama lain tentang subjek tersebut.

Goldberg mengatakan kepada The Daily Beast bahwa tidak umum bagi individu untuk mendiskusikan perubahan iklim dengan keluarga dan teman bahkan jika itu adalah topik yang mereka sukai.

KLIK INI:  Paparan PFAS Dapat Menyebabkan Wanita Berhenti Menyusui Lebih Dini

Sebuah kerangka kerja yang disebut Pemanasan Global Enam Amerika digunakan oleh para peneliti untuk mengkategorikan keyakinan perubahan iklim dari peserta survei ke dalam enam kategori: khawatir, prihatin, hati-hati, tidak terlibat, ragu-ragu atau meremehkan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa meskipun sangat jarang pasangan memiliki pandangan yang sepenuhnya bertentangan tentang perubahan iklim, di lebih dari sepertiga pasangan, keyakinan salah satu pasangan dikategorikan sebagai “khawatir”, sementara pasangan lainnya agak kurang peduli atau terlibat. kata siaran pers tersebut.

“Ketika kami menemukan bahwa adalah umum bagi satu pasangan untuk khawatir tentang perubahan iklim dan pasangan lainnya hanya sedikit khawatir, itu menunjukkan kepada kita bahwa memang ada ruang besar untuk pengaruh pro-iklim di antara pasangan romantis,” kata Goldberg kepada The Daily Beast.

KLIK INI:  Lalu Siapakah yang Bertanggung Jawab Terhadap Sampah Plastik?
Lebih pribadi

Komunikasi antar pasangan adalah cara yang ampuh untuk membantu satu sama lain terlibat dalam krisis iklim dengan cara yang lebih pribadi daripada media atau internet.

“Komunikasi massa sangat penting tetapi mungkin bukan cara yang paling efektif untuk mengalihkan dukungan publik terhadap perubahan iklim,” kata Goldberg dalam siaran persnya.

“Seorang mitra mengenal pasangan mereka jauh lebih baik daripada komunikator yang tidak dikenal — dan tahu bagaimana memanfaatkan masalah yang menjadi perhatian pasangan mereka untuk melibatkan mereka dalam aksi perubahan iklim.”

KLIK INI:  Creasolv, Teknologi Terbaru Daur Ulang Sampah Kemasan Plastik

Temuan penelitian ini juga dapat berguna dalam membantu orang terlibat dengan masalah perubahan iklim dalam hubungan selain hubungan romantis, kata Goldberg.

“Banyak orang sangat khawatir tentang perubahan iklim, tetapi mereka tidak membicarakannya,” kata Goldberg.

“Membahas perubahan iklim dapat membawa lebih banyak orang ke dalam keselarasan — dan meningkatkan keterlibatan,” lanjutnya.

Jadi, sahabat hijau, apakah kamu membincangkan perihal perubahan iklim dengan pasanganmu, bagaimana hasilnya?

KLIK INI:  Mengintip Cara Keren Pelindo Group Jaga Lingkungan Tetap Hijau

Sumber: Earth