Perubahan Iklim Porak-poranda Rumah di Seluruh Arktik

oleh -43 kali dilihat
Perubahan Iklim Porak-poranda Rumah di Seluruh Arktik
Pencairan lapisan es di Kivalina, Alaska, mengancam desa dan rumah - Foto/GETTY - BBcnews

Klikhijau.com – Rumah-rumah yang retak, jalan yang tertekuk, dan pipa-pipa yang pecah kemungkinan akan menjadi hal biasa di dan dekat Kutub Utara karena suhu yang memanas menyebabkan tanah beku mencair, kata temuan baru.

Demikian Georgina Rannard menulis di BBC News (12/1/2022). Dikatakannya bahwa ada sekira lima juta orang tinggal di permafrost Arktik termasuk di Rusia, Amerika Utara, dan Skandinavia yang terkena dampak serius akibat perubahan iklim.

Perubahan iklim menyebabkan Arktik memanas dua hingga empat kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya.

“Tanah berubah tepat di depan kita,” kata seorang penduduk Alaska kepada BBC News.

Para ilmuwan yang mempelajari Arktik mengatakan bahwa 70% infrastruktur dan 30-50% infrastruktur kritis berisiko tinggi mengalami kerusakan pada tahun 2050, dengan perkiraan biaya puluhan miliar dolar.

Studi yang diterbitkan pada hari Selasa menyoroti lagi bagaimana perubahan iklim diperkirakan akan mengancam kehidupan seperti yang kita kenal serta alam.

“Komunitas Arktik semuanya berbeda tetapi semua orang yang hidup di lapisan es benar-benar berjuang,” kata Kaare Sikuaq Erickson Dilansir BBC News.

KLIK INI:  Gunung Sampah di India Jadi Saingan Baru Taj Mahal

Dia bekerja di Alaska sebagai mediator budaya antara penduduk dan institusi.

Permafrost atau tundra didefinisikan sebagai tanah yang telah membeku terus menerus selama lebih dari dua tahun. Ini mencakup sekitar seperempat dari permukaan tanah belahan bumi utara, termasuk setengah dari tanah Kanada dan 80% dari Alaska.

Tetapi suhu yang memanas menyebabkan bagian-bagiannya mencair dengan efek yang seringkali tidak terduga, termasuk pembentukan lubang pembuangan, tanah longsor, dan banjir.

“Baik konstruksi itu sendiri maupun pemanasan iklim menyebabkan lapisan es mencair, yang mengancam infrastruktur yang ada dan proyek konstruksi di masa depan,” kata penulis utama Prof Jan Hjort di Universitas Oulu di Finlandia.

Sebuah lubang runtuhan terbentuk setelah lapisan es mencair di dekat desa Laut Bering di Unalakleet, Alaska, pada tahun 2021

Bayangkan hidup di atas balok es dan terus-menerus berusaha membuatnya tetap beku, kata Erickson saat menjelaskan tantangan yang dihadapi masyarakat Alaska.

KLIK INI:  Rasakan Panas Terik yang Sangar Hari Ini? Begini Penyebabnya!

Ini mempengaruhi segalanya mulai dari mencoba menggali fondasi untuk sebuah rumah, atau membangun jalan yang rata, hingga memasang saluran pembuangan dan sistem air.

“Dulu es memang tetap dingin, tapi sekarang memanas dengan cepat,” jelasnya. “Anda melihat fondasi bangunan dan jalan raya naik turun – Anda melewati gundukan besar di jalan.”

Karena cara yang tidak setara yang dilakukan pemerintah AS dalam membagi tanah setelah penjajahan pada abad ke-19 dan ke-20, desa-desa adat sekarang memiliki lahan yang terbatas dan sedikit pilihan untuk pindah karena menjadi tidak stabil, Erickson menjelaskan.

Sementara di Rusia, hingga 80% bangunan rusak di beberapa kota yang dibangun di atas lapisan es, menurut penelitian tersebut. Sebagian besar kota di Kutub Utara terletak di Rusia dan lanskap yang menurun memengaruhi ketahanan pangan, gaya hidup tradisional, dan aksesibilitas.

Dan karena pemanasan planet ini diproyeksikan akan meningkat di tahun-tahun mendatang, lebih banyak lapisan es diperkirakan akan mencair, mengancam infrastruktur dan masyarakat.

KLIK INI:  Peneliti Menjumpai Ancaman Degradasi Akut Pelestarian Bambu di Toraja

Setidaknya 120.000 bangunan, 40.000 km jalan dan 9.500 km jaringan pipa, serta landasan udara, terletak di daerah permafrost di belahan bumi utara, menurut penelitian tersebut.

“Jika Anda berpikir tentang Kutub Utara, seluruh stabilitas lanskap bergantung pada ambang nol derajat Celcius. Dan saat suhu permukaan mendekati nol, kami melihat gelombang besar masalah,” ahli geologi Arktik Louise Farquharson dari University of Fairbanks, Alaska, kepada BBC News.

Di beberapa komunitas yang dia pelajari, saluran air pecah dan rumah-rumah menjadi tidak stabil ketika tanah surut. Menjadi berbahaya untuk bermain di luar di area karena kolam terbentuk dari air lelehan.

“Penting untuk ditekankan bahwa orang-orang telah tinggal di lanskap ini selama ribuan tahun – tidak sesederhana mengatakan bahwa komunitas dapat mengambil dan bergerak,” katanya.

Pada tahun 2020, bukti dampak bencana dari pemanasan lapisan es menjadi jelas ketika tumpahan minyak yang sangat besar menyebabkan salah satu bencana lingkungan terburuk di Rusia.

KLIK INI:  Gletser di Puncak Jaya akan Hilang, Indonesa Patut Berduka

Sekitar 21.000 ton solar dituangkan dari tangki penyimpanan Norilsk Nickel ke sungai dan danau di utara Arktik Rusia. Penyelidik percaya bahwa tank-tank itu tenggelam

ke tanah setelah menjadi tidak stabil karena lapisan es yang mencair.

Dimungkinkan untuk mengatasi masalah tersebut dengan menggunakan desain bangunan yang berbeda atau mencoba menjaga lapisan es tetap dingin, penelitian tersebut menjelaskan. Tapi itu mahal dan berisiko.

Beberapa jalan raya di Alaska sudah dibangun dengan apa yang dikenal sebagai tanggul konveksi udara. Metode ini menempatkan batu berpori di dalam permukaan jalan untuk mendorong panas naik dari tanah beku.

“Sebagian besar ilmuwan mungkin akan setuju bahwa solusi yang masuk akal adalah mengurangi ketergantungan kita pada gas rumah kaca dan dengan demikian menurunkan derajat pemanasan planet kita,” saran Dr Poul Christoffersen, ahli glasiologi di Scott Polar Research Institute di Cambridge, Inggris.

Para ilmuwan juga menganalisis dengan cermat permafrost untuk menilai berapa banyak karbon dioksida yang terkunci di dalam tanah beku yang dilepaskan saat menghangat.

*Artikel ini diterjemahkan dari BBCnews

KLIK INI:  Harga Kopi Bisa Melangit karena Perubahan Iklim