Mengurangi Rasa sakit, Stres, dan Kecemasan dengan Terapi Musik

oleh -118 kali dilihat
Seorang Lelaki dan Manfaat Musik Bagi Kesehatan.
Ilustrasi musik/foto-ist

Klikhijau.com – Musik telah lama diklaim bisa jadi alat terapi untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Terbaru ada sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Pain Reports mengungkapkan manfaat lain dari mendengarkan musik.

Studi tersebut dibangun di atas beberapa studi terapi musik penting yang didanai oleh  Kulas Foundation – organisasi terkemuka Amerika Serikat.

Mereka mendanai penelitian ilmiah tentang manfaat terapi musik – yang meneliti kemanjuran pendekatan tersebut dalam perawatan paliatif, pembedahan, penyakit sel sabit, dan perawatan kanker

Studi yang dipimpin oleh Rumah Sakit Universitas (UH) Connor Whole Health itu, telah menemukan bahwa pasien dengan nyeri sedang hingga berat, stres, atau kecemasan melaporkan pengurangan gejala yang signifikan secara klinis setelah satu sesi terapi musik.

KLIK INI:  Navicula, Grup Band Asal Bali yang Suarakan Isu Lingkungan Melalui Musik

Karena perbaikan gejala yang berhubungan dengan nyeri tidak dipengaruhi oleh karakteristik demografi atau klinis pasien. Terapi musik tampaknya efektif untuk manajemen nyeri akut di berbagai populasi dewasa yang rawat inap.

Sementara penyelidikan ini terutama dilakukan di pusat medis akademik. Studi baru ini adalah penilaian pertama dan terbesar dari efektivitas terapi musik di dunia nyata dalam pusat medis komunitas.

Melibatkan 1.056 orang

Para ahli melakukan studi retrospektif antara Januari 2017 dan Juli 2020 yang melibatkan 1.056 orang dewasa. Tujuannya menguji manfaat terapi musik kepada mereka yang menerima perawatan medis rawat inap di delapan pusat medis komunitas UH, dan melaporkan skor nyeri, kecemasan, atau stres sebelum sesi sama dengan atau lebih besar dari 4 pada skala 0 sampai 10.

Terapis musik bersertifikat memberikan intervensi termasuk mendengarkan musik langsung, relaksasi dan pencitraan dengan bantuan musik, dan pembuatan musik aktif, dan menilai tingkat nyeri, stres, dan kecemasan pasien yang dilaporkan sendiri pada awal dan akhir setiap sesi.

KLIK INI:  Tak Hanya Penting bagi Bayi, ASI Eksklusif Juga Baik Bagi Ibu Menyusui

Setelah intervensi terapi musik, pasien melaporkan pengurangan rata-rata nyeri yang signifikan secara klinis (2,04 unit), kecemasan (2,80 unit), dan stres (3,48 unit), dengan semua perubahan melebihi ambang batas signifikan secara klinis 1,3 unit untuk nyeri sedang hingga berat , dan 2 untuk kecemasan dan stres.

Selain itu, di antara pasien yang melaporkan skor pengurangan nyeri lebih besar dari 4, 14 persen tertidur selama sesi terapi. Itu adalah hasil penting mengingat masalah tidur pasien dengan pengalaman nyeri sedang hingga berat selama rawat inap.

Akhirnya, setelah menyesuaikan demografi, klinis, dan karakteristik operasional. Pasien yang menerima sesi terapi musik di mana manajemen nyeri adalah tujuan utama adalah 4,32 kali lebih mungkin untuk melaporkan pengurangan nyeri lebih besar dari 2 unit daripada mereka yang menerima sesi terapi musik di mana manajemen nyeri bukanlah tujuan.

KLIK INI:  3 Olahraga Ringan Usai Mudik Lebaran agar Tubuh Tetap Prima

“Temuan ini menimbulkan pertanyaan penting tentang bagaimana terapis musik menyesuaikan intervensi mereka untuk mengatasi rasa sakit ketika itu adalah tujuan sesi. Dan kami akan memeriksa fitur spesifik dari intervensi terapi musik ini dalam penelitian di masa depan,” kata penulis utama Samuel Rodgers-Melnick, seorang terapis musik dan peneliti klinis di UH Connor Whole Health.

Sementara itu, Seneca Block, manajer Program Terapi Ekspresif UH mengatakan, para terapis musik di UH Connor Whole Health menawarkan perawatan garis depan non-farmakologis di seluruh sistem medis kami sambil mengatasi masalah stres, rasa sakit, dan kecemasan.

“Penduduk Greater Cleveland dapat menerima layanan ini selama rawat inap di UH sebagai lini layanan klinis yang menawarkan manfaat komunitas berbasis bukti langsung,” katanya.

KLIK INI:  Benarkah Musik Dapat Meningkatkan Perkembangan Sosial Bayi?

Sumber: Earth