5 Manfaat Kelelawar bagi Manusia yang Tak Terduga

oleh -39 kali dilihat
Meretas Jalan Satwa Liar Kembali ke Alam di Masa Covid-19
Kelelawar/foto-padangkita

Klikhijau.com – Kelelawar, satwa yang suka berkeliaran di malam hari itu. Acap dianggap sebagai biang masalah. Mereka bisa menghabisi buah-buahan warga yang siap panen.

Satwa dari kelas mamalia itu, juga dikenal sebagai sumber penyakit. Pandemi Covid-19 adalah salah satu penyakit yang diduga kuat berasal dari kelelawar.

Namun di balik citranya yang buruk itu, satwa dari filum Chordata itu juga membawa beragam sisi baik atau manfaat bagi manusia

Sisi kelembutan dan manfaat yang dibawa kelelawar diungkapkan oleh Alison Robbins, V92, yang merupakan asisten direktur untuk program Magister Kedokteran Konservasi (MCM) dan asisten profesor peneliti di Departemen Penyakit Menular dan Kesehatan Global di Cummings School of Veterinary Medicine di Tufts University.

KLIK INI:  Dua Masalah Klasik Saat Membuat Eco Enzyme, Penyebab dan Solusinya

Robbins bukan orang baru dalam dunia kelelawar, sebab dia  telah berada di Tufts selama hampir 30 tahun dan telah meneliti kelelawar selama 15 tahun.

Sebagian besar karyanya berfokus pada Sindrom Hidung Putih , penyakit jamur yang pertama kali terdeteksi di New York pada tahun 2006.

Penyakit ini telah membunuh jutaan kelelawar telinga panjang utara, cokelat kecil, dan kelelawar tiga warna di seluruh Amerika Serikat.

Karena penyakit itu beberapa populasi menurun sebanyak sebanyak 95%. Namun, kelelawar adalah kelompok mamalia terbesar kedua setelah hewan pengerat, tersebar di semua benua kecuali Antartika, dan ditemukan di berbagai ekosistem mulai dari hutan hingga gurun.

“Kami memiliki detektor kelelawar yang dapat mendeteksi panggilan kelelawar melalui monitor yang kami tempatkan di lingkungan untuk jangka waktu yang lama,” kata Robbins.

“Mirip dengan jebakan kamera, mereka diaktifkan suara dan secara otomatis mengumpulkan dan merekam panggilan audio ultra-sonik yang dilakukan kelelawar saat berburu serangga. Kami mengunduh dan menganalisis data. Seringkali, kita dapat mengetahui spesies apa yang memanggil, meskipun beberapa kelelawar memiliki panggilan yang tumpang tindih,” lanjutnya.

Robbins juga mengungkapkan jika citra kelelawar tidak seburuk yang diduga. Satwa satu ini memiliki sisi kelembutan yang memberi manfaat kepada manusia, di antaranya:

KLIK INI:  Cerita dari Swiss-Belhotel Losari, Hotel Wisata Covid-19 di Makassar
  • Sebagai penyerbuk

Kelelawar minum nektar dari tanaman dan bunga dan kemudian menyebarkan serbuk sari saat mereka terbang dari bunga ke bunga. Mereka juga penting untuk penyebaran benih. Misalnya, kelelawar pemakan buah di daerah subtropis dan tropis memakan buah-buahan dan menyebarkan bijinya di sekitar guano, atau kotorannya. Agave, tanaman yang digunakan untuk membuat tequila dan tumbuh di Meksiko dan California Selatan, diserbuki hanya oleh kelelawar.

“Banyak tanaman berevolusi bersama dengan kelelawar,” kata Robbins. “Misalnya, mereka berbunga di malam hari, yang tidak akan berhasil untuk burung pencari nektar yang terbang di siang hari. Tumbuhan tersebut juga memiliki daya tarik tersendiri bagi kelelawar agar dapat menemukan tumbuhan berbunga. Bentuk bunganya sesuai dengan bentuk wajah kelelawar. Ko-evolusi ini sangat rumit dan berumur jutaan tahun.”

  • Memakan  banyak serangga

Kelelawar memakan cukup banyak serangga untuk menghemat lebih dari $3 miliar per tahun di semua produksi pertanian di Amerika Serikat, menurut US Fish and Wildlife Service. Menurut beberapa perkiraan, satu kelelawar cokelat kecil dapat memakan hingga 1.000 serangga dalam satu jam, dan ibu menyusui dapat melahap 4.000 serangga dalam satu malam.

“Semua orang selalu ingin tahu berapa banyak nyamuk yang dimakan kelelawar, yang tidak bisa saya pastikan,” kata Robbins. “Tapi menurut saya mereka lebih suka berburu serangga berbadan besar, seperti ngengat, karena nyamuk tidak menyediakan banyak makanan.”

KLIK INI:  Pengasaman Laut Telah jadi Ancaman Baru bagi Ikan
  • Membantu manusia belajar penerbangan

“Kelelawar adalah satu-satunya mamalia terbang yang sebenarnya. Kelelawar menyediakan mekanisme biologis bagi para ilmuwan untuk mempelajari bagaimana penerbangan berkembang,” ungkap Robbins

National Science Foundation (NSF), kelelawar memiliki beberapa kemampuan mengesankan yang tidak dimiliki hewan terbang lainnya. Misalnya, mereka dapat berbelok 180 derajat di tengah penerbangan hanya dengan tiga ketukan sayap.

Sayap mereka yang tangkas dirancang untuk melipat selama penerbangan, yang jauh berbeda dari sayap burung. NSF melaporkan bahwa penelitian yang sedang berlangsung pada sayap kelelawar dapat mengarah pada kemampuan manuver pesawat yang lebih baik.

  • Berguna dalam penelitian biomedis

Terbang adalah proses yang sangat energik, dan kelelawar—seperti beberapa burung—menggunakan mati suri untuk membantu menghemat energi. Ini adalah mekanisme bertahan hidup yang mirip dengan hibernasi di mana beberapa hewan berdarah panas dapat menurunkan detak jantung dan suhu tubuh mereka.

Kelelawar dapat bertahan hidup dalam waktu lama dalam keadaan mati suri, yang secara historis memungkinkan kelelawar menghindari infeksi virus, kata Robbins.

“Namun, ini adalah pedang bermata dua bagi kelelawar karena mereka juga dapat menampung banyak infeksi virus, seperti rabies, dan tidak menyerah pada penyakit. Coronavirus sangat umum pada kelelawar tetapi mungkin tidak menyebabkan masalah pada kelelawar yang terinfeksi, sehingga mereka memiliki mekanisme untuk menekan virus.”

KLIK INI:  Polusi Cahaya, Ancaman Serius bagi Burung yang Bermigrasi
  • Berguna untuk pengembangan teknologi

Kelelawar menggunakan ekolokasi untuk menavigasi pola penerbangan dan menemukan mangsa. Echolocation bekerja ketika kelelawar memancarkan suara frekuensi tinggi yang memantul dari lingkungan mereka, mengirimkan gema kembali ke kelelawar.

Kelelawar menggunakan gema untuk menentukan di mana ia berada di lokasi objek dari mana gema berasal, serta ukuran objek. Teknologi modern seperti sonar kapal dan pencitraan ultrasound sebagian terinspirasi oleh ekolokasi kelelawar.

Nah, itulah beberapa manfaat kelelawar, semoga bermanfaat.

KLIK INI:  Kasus Kekerasan pada Anak Meningkat Tajam di Masa Pandemi

Sumber: Newswise