Mantul, Ini 4 Teknologi Ramah Lingkungan Karya Anak Bangsa

Publish by -116 kali dilihat
Penulis: Klikhijau
Mantul, Ini 4 Teknologi Ramah Lingkungan Karya Anak Bangsa
Lampu seumur hidup dari bakteri bioluminescence dan alat biolie/foto-dbs.com

Klikhijau.com – Saat resah membiak karena banyak teknologi tak berpihak pada lingkungan. Angina sepoi penh harapan datang dari kreativitas anak bangsa yang melerai resah terhadap keselamatan lingkungan. Banyak dari mereka yang menciptakan teknologi ramah lingkungan.

Penasaran, inilah 4 penemuan teknologi ramah lingkungan dari tangan kreatif  anak bangsa:

  • Motor Listrik

Seiring berjalannya waktu, Indonesia mulai memiliki kemampuan dalam mengembangkan teknologi ramah lingkungan yang inovatif. Brand Gesits (Garansindo Electric Scooter ITS) menambah deretan karya anak bangsa yang patut dibanggakan.

Dengan kapasitas baterai 5.000 wh atau 5kWH, motor listrik ini bisa menempuh 80 hingga 100 km setelah melakukan pengisian baterai selama empat jam. Para pembuat teknologi ramah lingkungan yang juga adalah mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh November.

KLIK INI:  Ello Jello, Gelas Karya Anak Bangsa yang Ramah Lingkungan dan Bisa Dimakan
  • Kompor Hidrogen

Dede Miftahul Anwar berhasil membuat kompor berbahan hydrogen atau air. Idenya ini berawal dari masalah yang terjadi di kampungnya, Desa Cihambulu, Kabupaten Subang, yaitu langkanya ketersediaan bahan gas elpiji sehingga mempersulit para warga untuk mendapatkan gas elpiji tersebut.

Dengan kemampuan Dede, mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia yang dapat menganalisa masalah serta melihat peluang untuk mengatasi masalah tersebut, maka terciptalah kompor yang memiliki teknologi ramah lingkungan ini.

Perusahaan yang telah dibangun oleh Dede diberi nama CV ENERGON (Energi Olahan Nasional), dan memiliki visi menjadi perusahaan mandiri energi nasional berbasis hidrogen berdaya saing tinggi. Produk ini akan dipasarkan dengan harga Rp 450 ribu dan pengisian gas hidrogen hanya dengan Rp 10 ribu.

  • Lemari Es Tanpa Listrik

Dua siswa SD Al Azhar 14 Semarang, Arya dan Sanika  berhasil membuat Lemari es tanpa listrik. Karya mereka  berhasil membawa pulang medali perunggu setelah mengikuti World Creativity Festival Advanced Institue and Technology (KAIST) Daejon, Korea Selatan tahun 2015 lalu.

Ide kedua anak tersebut dibuat menggunakan alat dan bahan yang cukup sederhana seperti box sterofoam, kaleng biskuit untuk menaruh sayur atau buah, pasir dan air dingin untuk menjaga kestabilan suhu dalam sterofoam.

KLIK INI:  10 Hijab Ramah Lingkungan yang Perlu Diketahui Para Hijabers
  • Lampu Seumur Hidup

Tiga orang mahasiswa dan mahasiswi Universitas Brawijaya, Malang. Elok Fitriani Tauziat, Nurhasna Fauziyyah, dan M. Alfian Arifin memanfaatkan ilmu mereka di bangku kuliah jurusan Perikanan dan Ilmu Kelautan dengan menciptakan teknologi ramah lingkungan untuk mengatasi krisis energi listrik.

Mereka menggunakan bakteri bioluminescence dan alat biolie, cahaya yang dihasilkan mencapai 10.68 watt untuk menerangi sebuah ruangan hingga 68 meter.

Lampu seumur hidup akan bertahan lama jika kamu bisa merawatnya dengan memberikan bakteri tersebut nutrisi berupa sayuran yang sudah difermentasi.

Ternyata banyak anak muda Indonesia yang memiliki ide kreatif. Tinggal bagaimana upaya pemerintah mengembangkan temuan mereka sehingga bisa bermanfaat lebih kepada masyarakat luas, agar bumi dan seisinya tetap sehat dan lestari dengan teknologi ramah lingkungan.

Oya, mantul itu, mantap betul…

KLIK INI:  Mau Awet Muda? Selain Happy, Begini Resep Ajaib Guru Cantik Ini!
Editor: Irhyl R Makkatutu
Sumber: Dbs.com

KLIK Pilihan!