Tahun Ini 5,3 Miliar Ponsel Berpotensi Jadi Sampah E-Waste

oleh -19 kali dilihat
Bermain Ponsel Saat Beristirahat Tak Baik untuk Otak, Benarkah?
Ilustrasi main ponsel/foto-ist

Klikhijau.com – Salah satu jenis sampah yang juga cukup meresahkan adalah sampah e-waste atau sampah elektronik. Kemunculan sampah ini semakin masif, apalagi sekarang hampir semua orang “menggantungkan” hidupnya pada alat elektronik.

Persoalannya alat elektronik kadang tidak berusia panjang. Ada yang rusak, ada pula yang menggantinya. Godaan membeli barang elektronik, semisal handphone cukup tinggi. Hal itu dikarenanya pada produsen setiap saat memproduksinya dengan kapasitas yang mempuni dan model terbaru. Hal itu menjadi daya tarik yang meruah.

Karena itu, sampah elektronik menjadi masalah yang terus berkembang. Sebagian orang ada yang mendaur ulang barang elektroniknya. Tidak sedikit pula yang  yang menyimpannya di laci sampah atau membuangnya ke tempat pembuangan sampah.

Saat ini Forum Internasional Limbah Peralatan Listrik dan Elektronik (WEEE) ada sekitar 16 miliar ponsel yang dimiliki di seluruh dunia.

KLIK INI:  12 Negara Peserta Piala Dunia 2022 yang Memakai Julukan Hewan

Jumlah ponsel sebanyak itu, WEEE memperkirakan lebih dari 5,3 miliar ponsel akan terbuang tahun ini, jumlah sebanyak itu diperkirakan akan menjadi  sampah e-waste.

Para konsumen akan membuang ponsel lama mereka ke tempat sampah atau menimbunnya, meskipun ada banyak sumber daya berharga yang dapat didaur ulang dari ponsel lama, termasuk emas, tembaga, perak, dan paladium.

Forum WEEE melakukan survei dari Juni hingga September tahun ini. Mereka menemukan bahwa rata-rata rumah tangga Eropa memiliki 74 produk elektronik, seperti ponsel, tablet, laptop, peralatan rambut, peralatan, dan perangkat lainnya.

KLIK INI:  Restorasi Mangrove dan Terumbu Karang Dapat Melindungi Pesisir dari Banjir dan Erosi
Menyimpan 9 barang elektronik

Dari jumlah tersebut, rata-rata rumah tangga Eropa menyimpan sembilan barang elektronik yang tidak terpakai dan empat barang elektronik rusak.

Lampu LED adalah salah satu item teratas yang harus dibuang, dan mesin cuci serta peralatan putih yang dibuang adalah jumlah limbah elektronik terbesar menurut beratnya.

Sementara telepon peringkat no. 4 dalam barang elektronik kecil yang ditimbun, atau disimpan meskipun tidak digunakan atau rusak.

“Kami memfokuskan tahun ini pada barang-barang e-waste kecil karena sangat mudah untuk menumpuk yang tidak terpakai dan tidak diperhatikan di rumah tangga, atau dibuang ke tempat sampah biasa,” ujar Pascal Leroy, direktur jenderal WEEE Forum.

Leroy juga menambahkan bahwa  orang-orang cenderung tidak menyadari bahwa semua barang yang tampaknya tidak penting ini memiliki banyak nilai, dan bersama-sama di tingkat global mewakili volume sampah yang sangat besar.

KLIK INI:  Lebih Dekat dengan 7 Satwa Unik yang Ada dan Pernah Ada di Soppeng
Mendaur ulang

Temuan tersebut dibagikan sebagai bagian dari Hari Limbah Elektronik Internasional,. WEEE Forum berharap dapat membuat daur ulang limbah elektronik lebih mudah bagi konsumen melalui berbagai inisiatif. Semisal menyiapkan kotak pengumpul di toko kelontong, menyediakan surat bagi konsumen untuk mengirim produk mereka. Mendaur ulang dan menawarkan layanan penjemputan untuk produk lama ketika perusahaan mengirimkan barang elektronik baru.

Sementara daur ulang menjauhkan produk-produk ini dari tempat pembuangan sampah. Forum WEEE juga menekankan bahwa menimbun barang elektronik lama juga berkontribusi terhadap limbah elektronik dan harus dibersihkan untuk didaur ulang.

Magdalena Charytanowicz, manajer komunikasi Forum WEEE dan kepala Hari Limbah Elektronik Internasional, mengatakan, “Perangkat ini menawarkan banyak sumber daya penting yang dapat digunakan dalam produksi perangkat elektronik baru atau peralatan lain, seperti turbin angin, baterai mobil listrik atau panel surya — semuanya penting untuk transisi digital hijau ke masyarakat rendah karbon.”

KLIK INI:  Jadi Fenomena Meteorologi, Ini Sehimpun Kata-kata Inspirasi tentang Pelangi

Selain tindakan pribadi untuk mengurangi limbah elektronik, kebijakan dan inisiatif dari pemerintah dan perusahaan juga diperlukan.

Persatuan Telekomunikasi Internasional (ITU) PBB, Forum WEEE, dan Inisiatif Pemecahan Masalah eWaste (StEP), merilis sebuah makalah yang menguraikan ide-ide untuk solusi yang lebih luas untuk limbah elektronik, seperti skema setoran dan pengembalian dan paspor produk digital.

“Hari Sampah Elektronik Internasional mengingatkan kita setiap tahun tentang longsoran masalah yang kita hadapi kecuali kita mengambil tindakan yang tepat, yang tanpanya sampah elektronik global dapat berlipat ganda menjadi 100 juta ton atau lebih dalam 30 tahun ke depan,” kata Ruediger Kuehr, pendiri Program Siklus Berkelanjutan (SCYCLE) dari Institut PBB untuk Pelatihan dan Penelitian (UNITAR).

“Kita perlu memahami pertumbuhan ini dan melawannya dengan semua orang yang terlibat: otoritas nasional, lembaga penegak hukum, Organisasi Tanggung Jawab Produsen, produsen peralatan asli, pendaur ulang, peneliti, dan konsumen itu sendiri,” lanjutnya.

KLIK INI:  Tetap Jaga Kelestarian Bumi dengan 9 Cara Sederhana Ini!
Alasan menyimpan barang elektronik

Survei mengungkapkan lima alasan utama orang menyimpan barang elektronik yang tidak terpakai atau rusak:

  • 46 persen mengatakan mereka dapat menggunakan item itu lagi suatu hari nanti
  • 15 persen mengatakan mereka berencana untuk menjual atau memberikan barang tersebut
  • 13 persen mengatakan mereka memegang barang-barang ini karena nilai sentimentalnya
  • 9 persen mengatakan item mungkin menghargai nilainya dari waktu ke waktu dan
  • 7 persen hanya tidak tahu cara membuang produk ini.
KLIK INI:  Asam Jawa, Manfaat, dan Kenangan Menggemaskan Tentangnya

Sumber: Ecowatch