Semakin Banyak Vegetasi di Daerah Perkotaan, Perilaku Kesehatan Anak Lebih Baik

oleh -52 kali dilihat
Ragam Ide Pendidikan Lingkungan untuk Anak Usia Dini!
Ilustrasi anak bermain di alam - Foto/Vitolda Klein di Unsplash

Klikhijau.com – Semakin banyak vegetasi di daerah perkotaan akan lebih baik bagi kesehatan anak. Vegetasi sendiri merupakan kumpulan dari beberapa jenis tumbuhan.

Vegetasi adalah sekelompok  tumbuhan yang  tumbuh bersama-sama pada suatu tempat yang membentuk suatu kesatuan. Di mana setiap individunya saling tergantung satu sama lain yang disebut sebagai komunitas tumbuh-tumbuhan.

Sebenarnya bukan hanya vegetasi saja yang mempengaruhi kesehatan anak di daerah perkotaan. Namun, juga kepadatan bangunan dan fasilitas yang lebih tinggi dan juga  kepadatan penduduk yang lebih rendah  dan  tanpa jalan utama.

Semua itu telah  dikaitkan dengan perilaku kesehatan yang lebih baik pada anak-anak. Kesimpulan tersebut terdapat dalam  studi multikohort yang diterbitkan di  Environment International.

KLIK INI:  Bantu Pulihkan Kesehatan Anak, Italia Buat Pantai Buatan dalam RS

Studi tersebut dipimpin oleh Barcelona Institute for Global Health (ISGlobal) yang merupakan sebuah pusat yang didukung oleh Yayasan “la Caixa”.

Menurut yang ditemukan studi tersebut, anak-anak yang tinggal dikelilingi oleh ruang yang lebih alami akan lebih  aktif secara fisik ,  menghabiskan lebih sedikit waktu melakukan aktivitas menetap, mendapatkan  lebih banyak jam tidur  dan lebih cenderung  berjalan atau bersepeda ke sekolah.

Terobosan baru

Apa yang dilakukan oleh ISGlobal merupakan sebuah terobosan. Karena selama ini sebagian besar penelitian hanya berfokus pada efek lingkungan perkotaan pada orang dewasa. Para peneliti hanya mempertimbangkan satu jenis paparan, tanpa mengaitkannya dengan faktor lain.

Studi terbaru itu menilai hubungan antara berbagai karakteristik lingkungan perkotaan dan kebiasaan sehat pada  1.581 anak berusia 6 hingga 11 tahun  dari enam kelahiran di Eropa.

Studi ini, berdasarkan proyek kolaboratif  Human Early-Life Exposome (HELIX), menggunakan data dari enam kelompok kelahiran Eropa, yakni:

  • Lahir di Bradford (BiB , Inggris Raya)
  • tude des Déterminants pré et postnatals précoces du développement et de la santé de l’Enfant ( EDEN , Prancis)
  • INfancia y Medio Ambiente (INMA , Spanyol)
  • Kelompok Kaunas (KANC , Lituania)
  • Studi Kelompok Ibu, Ayah dan Anak Norwegia (MoBa , Norwegia)
  • Kelompok Ibu-Anak di Kreta, (RHEA , Yunani)
KLIK INI:  6 Ekor Ular Sanca Kembang Dilepasliarkan di SM Sermo Kulon Progo

Studi ini mencerminkan minat yang berkembang dalam menyelidiki  bagaimana lingkungan perkotaan. Telah berkontribusi terhadap perilaku tidak sehat pada anak-anak. Namun,  apakah perubahan dalam desain perkotaan dapat membantu mempromosikan gaya hidup yang lebih sehat .

Untuk melakukan analisis, para peneliti memperkirakan  paparan 32 karakteristik lingkungan perkotaan  di dekat rumah dan sekolah anak-anak. Termasuk juga kepadatan lalu lintas di jalan terdekat dan keberadaan ruang hijau atau ruang biru (pantai, sungai, danau, dll.).

Mereka juga mengumpulkan informasi tentang  kebiasaan sehat anak-anak , termasuk jumlah total waktu yang dihabiskan untuk melakukan aktivitas fisik sedang hingga berat, aktivitas fisik di luar jam sekolah, transportasi aktif (berjalan, bersepeda, dll.) dan aktivitas menetap, serta durasi tidur. Sebuah model multiple-exposure dikembangkan menggunakan data ini.

Temuan studi ISGlobal

Studi dari ISGlobal itu  menemukan, transportasi aktif meningkat. Selain itu, waktu yang dihabiskan untuk melakukan aktivitas menetap berkurang. Terutama di tempat-tempat di mana anak-anak terpapar lebih banyak ruang hijau.

Hal lain yang ditemukan adalah, kedekatan dengan jalan utama dikaitkan dengan durasi tidur yang lebih pendek (rata-rata 4,80 menit lebih sedikit per malam).

“Temuan kami memiliki implikasi untuk kebijakan perencanaan kota,” kata Martine Vrijheid, kepala
program Anak dan Lingkungan ISGlobal  dan penulis terakhir studi tersebut.

KLIK INI:  Selain Sinergitas Tingkat Tapak, Peran 6 Ekoregion Sangat Menentukan Kinerja LHK Mendatang

Menurutnya intervensi kesehatan masyarakat. Lebih cenderung berfokus pada mempengaruhi perilaku individu daripada menangani determinan sistem yang lebih luas. Khususnya yang mendorong perilaku ini dan memperlebar ketidaksetaraan kesehatan.

“Bukti kami memperkuat kebutuhan untuk  memprioritaskan desain perkotaan. Tujuannya untuk meningkatkan perilaku kesehatan pada anak-anak. Juga mencegah kesehatan yang buruk pada orang dewasa.”

Ia juga menuturkan, salah satu strategi tersebut harus meningkatkan jumlah ruang hijau dan jumlah vegetasi di jalan-jalan.

KLIK INI:  Jasa Raharja Beri "Kejutan" Manis Kepada UPDT Losari

“Kami membutuhkan penelitian lebih lanjut  yang mencakup indikator perkotaan lain yang mungkin relevan untuk perilaku anak-anak dan remaja, seperti zona pejalan kaki dan fasilitas olahraga (misalnya, meja pingpong, lapangan voli, dll.). Dan yang melihat lebih banyak negara dan area yang kurang dipelajari untuk menilai lebih baik bagaimana perubahan lingkungan perkotaan memengaruhi gaya hidup masyarakat,” tambahnya.

Sebagian besar anak-anak yang termasuk dalam penelitian (63,6%) tidak memenuhi  rekomendasi saat ini dari Organisasi Kesehatan Dunia  (WHO) untuk aktivitas fisik sedang hingga berat (setidaknya 60 menit per hari) dan 58,6% menghabiskan lebih dari dua jam per hari menonton televisi atau bermain komputer atau video game.

Selain itu, transportasi aktif rendah, dengan anak-anak menghabiskan rata-rata 6,9 menit per hari perjalanan dari rumah ke sekolah.

KLIK INI:  Waspada, Ransel yang Berat Bisa Sebabkan Sakit Punggung

Sumber: Newswise