Tiga Perempat Orang Hidup di Negara tanpa Sumber Daya Alam Berkelanjutan

oleh -14 kali dilihat
Tiga Perempat Orang Hidup di Negara tanpa Sumber Daya Alam Berkelanjutan
Ilustrasi - Foto/Thaliesin dari Pixabay

Klikhijau.com – Temuan terbaru menyebut bahwa ada hampir tiga  perempat orang tinggal di negara-negara tanpa sumber daya alam yang cukup untuk hidup secara berkelanjutan. Tak hanya itu, mereka juga tak cukup uang untuk membelinya dari tempat lain.

Dari Jurnal Nature Sustainability , dikatakan  bahwa ada banyak negara di dunia dengan kapasitas biokapastis yang lemah. Apa itu?

Biokapastis adalah kemampuan suatu ekosistem untuk meregenerasi sumber daya yang digunakan manusia. Ini membandingkan kecepatan kita menggunakan sumber daya alam dengan kemampuan kita untuk menggantikannya dan menyerap bahan limbah kita.

Untuk mempertahankan populasinya, suatu negara membutuhkan sumber daya yang cukup untuk menyesuaikan jejak ekologis rakyatnya dan mempertahankan surplus biokapasitas. Atau perlu cukup uang untuk membeli biokapasitas yang diperlukan dari tempat lain untuk menutupi kekurangan apa pun.

Mathis Wackernagel dari Global Footprint Network di California dan rekan-rekannya melihat biokapasitas setiap negara selama tahun-tahun antara 1980 dan 2017, memeriksa apakah mereka mengalami defisit atau surplus sumber daya.

Kemudian mereka membandingkannya dengan PDB per kapita masing-masing negara – jumlah dari semua transaksi moneter dalam suatu perpecahan ekonomi antara penduduk negara tersebut – untuk memperkirakan pendapatan rata-rata.

KLIK INI:  6 Kekayaan Sumber Daya Alam Teratas yang Dibutuhkan Demi Kelangsungan Makhluk Hidup

Pada 2017, 72 persen populasi global tinggal di negara-negara dengan defisit biokapasitas dan pendapatan di bawah rata-rata.

Ini berarti 5,4 miliar orang tidak dapat memperoleh sumber daya ekologi yang mereka butuhkan secara berkelanjutan dan tidak dapat membelinya dari negara lain.

“Jika Anda memiliki pendapatan kurang dari rata-rata, Anda tidak dapat mengajukan tawaran sekuat di pasar luar negeri untuk banyak hal seperti di negara lain,” kata Wackernagel.

Para peneliti menjalankan perhitungan ini untuk setiap tahun dari 1980 hingga 2017. Situasi yang terjadi pada 1980 menunjukkan bahwa pada tahun itu, 57 persen populasi dunia tinggal di negara-negara berpenghasilan di bawah rata-rata dengan defisit biokapasitas.

Penelitian tersebut juga mengungkapkan, mungkin tidak mengherankan, bahwa negara-negara dengan pendapatan yang lebih tinggi dapat berfungsi dengan defisit biokapasitas lokal yang jauh lebih parah karena kemampuan mereka untuk membeli biokapasitas dari tempat lain.

Kekuatan ekonomi suatu negara menentukan berapa banyak sumber daya yang dapat dibeli dan digunakan, kata Wackernagel.

Ada beberapa negara dengan pendapatan rata-rata tinggi dan terdapat surplus biokapasitas, termasuk Swedia, Kanada, dan Finlandia. Ada juga negara kaya yang mengalami defisit biokapasitas parah, seperti Prancis, Jerman, dan Jepang.

Meskipun 2017 adalah tahun terakhir di mana informasi tersedia untuk dihitung, ada beberapa perubahan pada dampak iklim pada tahun 2020 karena pandemi Covid-19.

Temuan awal menunjukkan bahwa permintaan sumber daya hayati untuk semua orang yang digabungkan melebihi jumlah yang dihasilkan ekosistem bumi sebesar 56 persen pada awal 2020.

“Tapi sepertinya permintaan sumber daya kembali ke tingkat yang sama seperti sebelum pandemi Covid-19,” kata Wackernagel; pada 2017, permintaan global melebihi sumber daya Bumi sebesar 73 persen.

*Referensi jurnal: Nature Sustainability , DOI: 10.1038 / s41893-021-00708-4

KLIK INI:  Siti: Minggu Depan Kita Sudah Harus Berlari Kencang