Sukses Tekan Laju Deforestasi, Indonesia dapat Suntikan Dana Segar dari Norwegia

Publish by -14 kali dilihat
Penulis: Redaksi
Sukses Tekan Laju Deforestasi, Indonesia dapat Suntikan Dana Segar dari Norwegia
Presiden Joko WIdodo berbincang dengan Menteri LHK dan Menteri PUPR - Foto/Ist

Klikhijau.com – Laju deforestasi dan degradasi hutan di Indonesia mengalami penurunan dalam beberapa tahun terakhir. Atas keberhasilan ini, Indonesia akan mendapat suntikan dana segar dari Norwegia karena capaian menurunkan emisi Gas Rumah Kaca (GRK).

Untuk pertama kalinya Pemerintah Indonesia akan menerima pembayaran hasil kerja penurunan emisi GRK dari Norwegia, sebesar proyeksi 56 juta US$ atau lebih dari 840 milyar rupiah.

Penyerahan dana ini akan dilakukan pada bulan Juni mendatang. Momen ini bertepatan dengan peringatan 10 tahun kebersamaan kedua negara menyepakati kerjasama pendanaan iklim melalui komitmen nota kesepakatan (letter of intent/LOI) pada 2010.

”Diproyeksikan bulan Juni 2020 dana tersebut dibayarkan dengan skema Result Based Payment (RBP). Ini merupakan pembayaran pertama kalinya atas prestasi penurunan emisi karbon dari kehutanan tahun 2016/2017,” kata Menteri LHK Siti Nurbaya.

KLIK INI:  Karhutla: Pencegahan, Pengendalian, Hingga Penegakan Hukum

Menurut Siti, keberhasilan mengurangi emisi ini tidak terlepas dari komitmen, dukungan dan upaya korektif pemerintah secara kolektif di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi.

Menurut data World Resources Institute (WRI), penurunan drastis laju deforestasi di Indonesia terjadi pada tahun 2017 dan 2018. Menurut Arief Wijaya, Manajer Tata Kelola Lahan Berkelanjutan WRI Indonesia pada diskusi daring, Rabu 6 Mei 2020, penurunan ini terjadi diantaranya karena kinerja pemerintah yang cukup baik.

“Ini tentu sangat positif bahwa Pemerintah melalui berbagai programnya seperti restorasi lahan gambut, moratorium hutan primer, reforma agraria, perhutanan sosial dan kebijakan lainnya tampaknya memberi dampak positif terhadap pengurangan laju deforestasi,” jelas Arief.

Sedang menyiapkan dokumen prasyarat

Saat ini pemerintah tengah menyiapkan sejumlah dokumen dan laporan sebagai prasyarat pembayaran. Diantaranya dokumen measurement, reporting, and verification (MRV) sebagai basis panduan penghitungan RBP untuk kinerja REDD+ Indonesia sejak tahun 2016, dan mencapai kesepakatan pada Februari 2019.

KLIK INI:  Tidak Mau Kecolongan, KLHK Perkuat Pengendalian Karhutla di Masa Pandemi

Selanjutnya, laporan penurunan emisi GRK sebagai dasar pengajuan pembayaran RBP pertama. Laporan ini memuat penurunan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan tahun 2016/2017, dengan data baseline tahun 2006/2007 s/d 2015/2016.

Penurunan emisi GRK Indonesia tahun 2016/2017 dilaporkan sebesar 4,8 juta ton CO2eq. Pengajuan resmi dilakukan pada Juni 2019 untuk RBP pertama dari REDD+, dan selanjutnya dilakukan verifikasi sesuai ketentuan MRV.

Setelah verifikasi oleh pihak Norway pada 1 November 2019 hingga Maret 2020, penurunan emisi tahun 2016/2017 adalah sebesar 11,2 juta ton CO2eq, yang dinilai lebih tinggi dari laporan semula sebesar 4,8 juta ton CO2eq.

“Hasil penilaian ini yang dipakai Norwegia sebagai dasar untuk pembayaran kinerja pengurangan emisi GRK dari deforestasi dan degradasi hutan Indonesia tahun 2016/2017,” jelas Menteri Siti.

Adapun harga per ton CO2eq sebesar US$ 5, yang mengacu harga yang berlaku pada World Bank tentang REDD+. Setelah pembayaran pertama. Selanjutnya akan dilaksanakan pembayaran karbon atau RBP atas prestasi kerja tahun 2017/2018 dan seterusnya.

KLIK INI:  Deforestasi Akut, Hutan Indonesia Seperti Kehilangan Separuh Jiwa
Akan dimanfaatkan untuk pemulihan lingkungan

Menteri Siti mengatakan dana tersebut akan diserahkan Norwegia kepada Indonesia melalui Badan Pengelolaan Dana Lingkungan Hidup (BP-DLH).

Hal ini mengacu pada PP 46 Tahun 2017 tentang instrumen ekonomi Lingkungan Hidup dan Perpres Nomor 77 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Dana Lingkungan Hidup.

“Bapak Presiden memerintahkan agar dana ini nantinya digunakan untuk program pemulihan lingkungan berbasis masyarakat. Yaitu dengan sebanyak mungkin melibatkan partisipasi masyarakat, seperti penanaman pohon dan upaya-upaya revitalisasi ekonomi lokal yang berkelanjutan,” lanjutnya.

Saat ini pemerintah juga tengah menyiapkan regulasi yang mengatur emisi GRK menjadi Nilai Ekonomi Karbon (NEK) atau Carbon Pricing. Melalui koordinasi Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi, telah disusun Rancangan Peraturan Presiden tentang Instrumen Nilai Ekonomi Karbon.

Rancangan Perpres ini mencakup pengaturan Instrumen pengendalian GRK nasional dan penyelenggaraan kontribusi yang ditetapkan secara nasional (Nationally Determined Contribution).

“Melalui surat, sudah saya laporkan juga kepada Bapak Presiden hal-hal tersebut, yaitu mengenai pembayaran hasil penurunan emisi GRK dari Norway; implementasi Letter of Intent RI-Norway dan rencana addendum; serta pengaturan atau regulasi bisnis karbon dan penurunan emisi GRK,” pungkas Menteri Siti.

KLIK INI:  Peringati HPSN, Gowa Bangun Kesadaran Penyelesaian Masalah Sampah
Editor: Anis Kurniawan

KLIK Pilihan!