Studi: Simpanse Liar Mulai Terjangkit Penyakit Kusta

oleh -12 kali dilihat
Kusta pada simpanse liar
Simpanse yang terjangkit kusta-foto/newswise.com

Klikhijau.com – Penyakit kusta kini telah menulari  simpanse liar. Itu merupakan kasus pertama kalinya terjadi.

Para peneliti telah mengkonfirmasi tentang kasus penyakit di antara dua populasi simpanse Afrika Barat. Simpanse ini tidak berhubungan dengan yang terdapat di Guinea Bissau dan Pantai Gading.

Studi yang mengungkapkan hal itu diterbitkan dalam  dalam jurnal  Nature yang  menunjukkan jenis kusta simpanse itu berbeda. Kusta yang menjangkiti primata ini jarang terjadi pada manusia.

Asal-usul infeksi yang menjangkiti simpanse ini belum jelas. Namun,  tim peneliti  yang dipimpin oleh University of Exeter dan Robert Koch Institute  mengatakan, temuan menunjukkan kusta mungkin beredar di lebih banyak hewan liar daripada yang diduga sebelumnya, baik sebagai akibat dari paparan manusia. atau sumber lingkungan lain yang tidak diketahui.

KLIK INI:  Sejarah dan Manfaat Umbi Bunga Dahlia yang Menarik Diketahui
Manusia, inang utama kusta

Manusia dianggap sebagai inang utama bagi   bakteri Mycobacterium leprae. Bakteri inilah yang menyebabkan kusta, tetapi juga bisa menular ke mamalia lain seperti armadillo berpita sembilan dan tupai merah.

“Ini adalah konfirmasi pertama kusta pada hewan bukan manusia di Afrika,” kata Dr Kimberley Hockings penulis utama studi tersebut.  Hockings sendiri berasal dari  Pusat Ekologi dan Konservasi  di Kampus Penryn Exeter di Cornwall.

“Sungguh menakjubkan bahwa itu juga terjadi pada kerabat terdekat kita yang masih hidup, simpanse, terutama mengingat seberapa baik simpanse yang dipelajari di alam liar. Kami pertama kali melihat kemungkinan gejala kusta pada populasi simpanse di Guinea-Bissau,” ungkapnya.

Hockings  juga menambahkan bahwa gejalanya tampak sangat mirip seperti yang diderita manusia dengan kusta tingkat lanjut, termasuk lesi dan ‘cakar’ tangan.

“Kami menghubungi Profesor Fabian Leendertz dari Robert Koch Institute untuk mengkonfirmasi kasus ini secara genetik,” tambahnya.

Mengikuti temuan ini, Profesor Leendertz dan Dr Roman Wittig dari Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology mengidentifikasi kasus kusta lebih lanjut di lokasi penelitian mereka di Taman Nasional Tai, Pantai Gading.

Otopsi seorang wanita yang lebih tua, serta sampel feses pria dewasa yang mulai menunjukkan gejala, juga mengkonfirmasi kusta.

KLIK INI:  Lagi-Lagi, Gajah Mati Tertabrak Kereta di India

Meskipun penelitian ini adalah yang pertama melaporkan adanya kusta pada simpanse liar, namun, ada beberapa kasus pada simpanse di penangkaran.

“Strain yang diidentifikasi pada setiap populasi simpanse berbeda, dan keduanya jarang terjadi pada manusia dan reservoir hewan lainnya di seluruh dunia,” ujar Dr Charlotte Avanzi, dari Colorado State University.

Membuka langkah baru

Avanzi  juga mengungkapkan bahwa studi ini membuka langkah baru menuju pemahaman tentang penularan penyakit di negara-negara endemik. Hal ini butuh penyelidikan lebih lanjut, yang pada akhirnya akan menjelaskan dinamika penularan antara sumber manusia, hewan dan lingkungan.”

Menurut Dr Hockings bahwa di Guinea-Bissau ada kemungkinan simpanse entah bagaimana mendapatkan kusta dari manusia di lanskap bersama ini. Meskipun orang tidak membunuh atau memakan simpanse.

“Jelas bahwa kusta sekarang sedang ditularkan antara komunitas simpanse yang terpisah.”

Sementara itu menurut Profesor Leendertz bahwa di Pantai Gading, simpanse lebih jauh dari pemukiman manusia dan tampaknya lebih mungkin simpanse memperoleh infeksi dari spesies hewan lain, atau dari sumber lingkungan seperti kutu atau bakteri yang hidup di air.”

Hal paling dikhawatirkan dari kusta pada simpanse ini karena dampaknya sulit diprediksi, sedangkan pada manusia mudah diobati dengan obat-obatan.

“Simpanse Barat  sangat terancam punah , jadi bahkan kehilangan beberapa individu bisa menjadi signifikan,” kata Dr Hockings.

Perihal kesehatan pada simpanse, khususnya penyakit kusta, menurut Dr Roman Wittig perlu pemantauan dan penelitian kesehatan jangka panjang. Tujuannya untuk menetapkan skala dan kemungkinan efek kusta di antara simpanse liar.

KLIK INI:  Buah Rambutan, Lezat Dagingnya dan Jangan Sepelekan 4 Manfaat Ajaib Bijinya

Sumber: newswise.com