Studi: Di Mana pun, Air Hujan Tidak Lagi Aman untuk Diminum

oleh -23 kali dilihat
Waspada, BMKG Peringatkan Potensi Cuaca Esktrem di Beberapa Wilayah di Sulsel
Ilustrasi hujan/foto-Ist

Klikhijau.com – Air hujan, bias saja terminum dengan tidak disengaja. Apalagi saat mengendarai sepeda motor dan hujan turun.

Meminum air hujan tidak ada salahnya, karena termasuk salah satu air yang bersih dan sehat—yang tumpah dari langit.

Namun, bersih dan sehat yang dikandung air hujan, sepertinya hanya berlaku sekian tahun silam. Karena saat ini telah ditemukan air hujan telah mengandung mikroplastik (baca INI).

Tidak hanya itu, temuan studi terbaru mengungkapkan air hujan hampir di mana-mana di Bumi ini telah memiliki tingkat bahan kimia abadi yang tidak aman bagi kesehatan.

KLIK INI:  Bupati Matim Minta Warga Elar Selatan Menjaga Mata Air dengan Merawat Hutan

Temuan itu diperoleh oleh peneliti di Universitas Stockholm kandungan air hujan ada di mana-mana di sebagian besar lokasi di planet ini – termasuk Antartika.

Itu artinya, kita tidak memiliki tempat  yang aman untuk melarikan diri dari bahan kimia abadi itu. Bahan kimia abadi yang dimaksud adalah zat per- and polyfluoroalkyl substances (PFAS).

PFAS adalah keluarga besar bahan kimia buatan manusia yang tidak terjadi di alam. Mereka dikenal sebagai ‘bahan kimia abadi’ karena tidak dapat terurai di lingkungan.

Mereka (PFAS) memiliki sifat anti lengket atau anti noda sehingga dapat ditemukan di barang-barang rumah tangga. Misalnya kemasan makanan, elektronik, kosmetik dan peralatan masak.

Zat yang menjangkitu air hujan saat ini adalah PFAS itu, yang  telah ditemukan di mana-mana, sehingga air hujan sudah tidak aman untuk diminum saat ini.

KLIK INI:  Bahaya Sampah Plastik Kini Seperti Hantu yang Bergentayangan
Tingkat pedoman turun

Tingkat pedoman yang aman untuk beberapa bahan kimia abadi ini telah turun secara dramatis selama dua dekade terakhir karena wawasan baru tentang toksisitasnya.

“Telah terjadi penurunan yang mencengangkan dalam nilai pedoman untuk PFAS dalam air minum dalam 20 tahun terakhir,” kata Ian Cousins, penulis utama studi dan profesor di Departemen Ilmu Lingkungan, Universitas Stockholm.

Untuk satu zat terkenal, “asam perfluorooctanoic penyebab kanker (PFOA)”, nilai pedoman air telah menurun 37,5 juta kali di AS.

Berdasarkan pedoman AS terbaru untuk PFOA dalam air minum, air hujan di mana-mana akan dinilai tidak aman untuk diminum.

Sementara itu,  Sepupu Ian, Penulis utama studi ini mengatakan “Berdasarkan pedoman AS terbaru untuk PFOA dalam air minum, air hujan di mana-mana akan dinilai tidak aman untuk diminum,” katanya.

“Meskipun di dunia industri kita tidak sering minum air hujan , banyak orang di seluruh dunia berharap air itu aman untuk diminum dan memasok banyak sumber air minum kita,” tambahnya.

KLIK INI:  Mengenai Pangan dan Istilah Tentangnya Berdasarkan Undang-Undang
Dampak bahan kimia abadi

Pertanyaannya, apa sih risiko ‘bahan kimia abadi itu terhadap kesehatan kita? Risiko kesehatan terkena zat ini telah diteliti secara luas. Para ilmuwan mengatakan bahwa mereka dapat dikaitkan dengan masalah kesuburan, peningkatan risiko kanker dan keterlambatan perkembangan pada anak- anak .

Pendapat lain mengatakan bahwa tidak ada sebab dan akibat yang dapat dibuktikan antara bahan kimia ini dan kesehatan yang buruk.

Meskipun demikian, dan sebagai hasil dari penelitian baru ini, beberapa orang menyerukan pembatasan yang lebih ketat pada PFAS .

“Tidak mungkin hanya segelintir orang yang mendapat manfaat ekonomi sementara mencemari air minum bagi jutaan orang lain, dan menyebabkan masalah kesehatan yang serius,” kata Dr Jane Muncke, direktur pelaksana Food Packing Foundation di Zurich yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Jumlah besar biaya untuk mengurangi PFAS dalam air minum ke tingkat yang aman. Berdasarkan pemahaman ilmiah saat ini, perlu dibayar oleh industri yang memproduksi dan menggunakan bahan kimia beracun ini .”

Karenanya, Dr Jane Muncke mengimbau sekarang adalah inilah waktu untuk bertindak.

KLIK INI:  Kenaikan Suhu dan Frekuensi Bencana Ekologis Berkorelasi Kuat

Sumber: Euronews.com