Setelah Menghilang 75 Tahun, Penyu Terkecil Dunia Kembali Terlihat

oleh -21 kali dilihat
Setelah Menghilang 75 Tahun, Penyu Terkecil Dunia Kembali Menetas
Penyu terkecil dunia-foto/Ecowatch

Klikhijau.com – Setelah lama menghilang penyu terkecil dunia, yakni penyu lekang kemp kembali ditemukan. Penemuan itu diumumkan oleh Pemerintah Louisiana, bahwa  Otoritas Perlindungan dan Restorasi Pesisir Louisiana (CPRA) dan Departemen Margasatwa dan Perikanan Louisiana (LDWF).

Pengumuman itu dilakukan pada tanggal 17 Agustus lalu. Kabar tersebut menjadi kabar suka cita, sebab penyu mungil alias kecil sudah tidak terlihat sejak 75 tahun lalu.

Saat itu, terlihat dua tukik telah terlihat bergerak ke arah air, dan lebih dari 53 penyu juga telah diamati.

Penampakan itu menandai pertama kalinya tukik penyu terlihat di pulau-pulau itu dalam waktu lama. Dalam waktu 75 tahun.

KLIK INI:  Manfaat Susu Beruang untuk Penyakit Apa Saja?

Perayapan dari bayi penyu yang baru menetas diamati di Kepulauan Chandeleur yang menjadi Otoritas Perlindungan dan Restorasi Pesisir.

Penampakan itu menandai pertama kalinya tukik penyu terlihat di pulau-pulau itu dalam waktu lama. Dalam waktu 75 tahun.

Saat ini tercatat ada tujuh jenis penyu di dunia. Enam di antaranya di dunia berada di perairan Indonesia sebagai habitat mencari makan dan berkembang biak, atau sekadar bermigrasi dari Samudera Pasifik ke Samudera Hindia dan sebaliknya.

Penyu lekang kemp termasuk penyu yang terancam punah. Namun kini ancaman kepunahan itu bakal teratasi, sebab ia kembali ditemukan telah menetas di rantai pulau penghalang di lepas pantai Louisiana. Penyu itu menetas di Suaka Margasatwa Nasional Breton di Kepulauan Chandeleu.

“Louisiana sebagian besar dianggap sebagai tempat bersarang penyu beberapa dekade yang lalu. Namun,  penemuan ini menunjukkan mengapa restorasi pulau penghalang sangat penting,” kata Ketua CRPA Chip Kline dalam pengumuman tersebut.

KLIK INI:  Memilukan, Penyu Terkecil di Dunia Terancam Punah

“Saat kami mengembangkan dan mengimplementasikan proyek di seluruh negara bagian. Kami selalu mengingat apa yang dibutuhkan untuk melestarikan komunitas kami dan meningkatkan habitat satwa liar. Memiliki pengetahuan ini sekarang memungkinkan kami untuk memastikan penyu dan satwa liar lainnya kembali ke pantai kami dari tahun ke tahun,” tambahnya.

Ilmuwan senang

Para ilmuwan sangat senang menemukan penyu lekang Kemp, yang merupakan spesies penyu terkecil di dunia, lapor The Guardian. Mereka sebagian besar ditemukan di Teluk Meksiko, dan pernah berlimpah di daerah tersebut.

Pada tahun 1980-an, jumlah mereka menurun drastis, mencapai sekitar 250 betina yang bersarang dan rekor minimal 702 sarang pada tahun 1985. Upaya konservasi telah meningkatkan jumlah mereka sejak saat itu, dan jumlah sarang meningkat sekitar 15 persen setiap tahun hingga 2009.

Saat itu, kenaikan terhenti. Spesies ini tetap terancam punah menurut pemerintah AS, dan ancaman utama yang dihadapinya adalah ditangkap secara tidak sengaja oleh nelayan komersial dan rekreasional.

KLIK INI:  Lagi, Penyu Mati karena Sampah Plastik dan Limbah di Bengkulu

“Sebuah video amatir dari tahun 1947 mendokumentasikan puluhan ribu ekor Kemp bersarang di dekat Rancho Nuevo, Meksiko dalam satu hari,” tulis National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Penemuan tukik juga merupakan kabar baik bagi Kepulauan Chandeleur, yang pulih baik dari Tumpahan Minyak Horizon Deepwater 2010 dan sejumlah badai tropis, menurut pengumuman pemerintah. Ini pada dasarnya bertindak sebagai argumen untuk terus memulihkan dan melindungi pulau-pulau.

“Penyu lekang Kemp yang terancam punah telah kembali bersarang di Kepulauan Chandeleur, menyoroti kebutuhan untuk melindungi habitat sensitif ini sehingga dapat terus menjadi rumah bagi satwa laut dan pesisir di masa depan,” kata Wakil Presiden Oceana AS Beth Lowell.

Terdapat 7 penyu di dunia

Selain penyu lekang Kemp, para ilmuwan juga menemukan bukti bahwa penyu tempayan yang juga terancam punah bersarang di pulau-pulau tersebut.

Penyu tempayan juga merupakan penyu pertama yang bersarang di sepanjang pantai Louisiana dalam lebih dari 30 tahun, ketika mereka ditemukan di Grand Isle pada tahun 2015.

Bahkan lebih banyak sarang dapat ditemukan di Kepulauan Chandeleur karena badan-badan tersebut terus memantau daerah tersebut sepanjang musim panas. Penyu bertelur puncak pada bulan Juni dan Juli dan menetas muda 50 sampai 60 hari sesudahnya.

KLIK INI:  Memahami Stomata, Fungsi dan Mekanisme Kerjanya pada Tumbuhan

“Kami memiliki tanggung jawab untuk melindungi satwa liar di sini, dan itu berarti menciptakan lingkungan yang aman dan bergizi bagi kura-kura ini dan hewan lain yang menyebut Louisiana sebagai rumah,” kata Direktur Eksekutif CPRA Bren Haase dalam pengumuman pemerintah.

“Ini adalah penemuan yang menarik, dan kami berharap dapat melihat tukik tambahan muncul di minggu-minggu dan tahun-tahun mendatang,” katanya.

Di dunia saat ini hanya ada tujuh jenis penyu yang masih bertahan, yaitu:

  • Penyu hijau (Chelonia mydas)
  • Penyu sisik (Eretmochelys imbricata)
  • Penyu Kemp’s ridley (Lepidochelys kempi)
  • Penyu Lekang (Lepidochelys olivacea)
  • Penyu belimbing (Dermochelys coriacea)
  • Penyu pipih (Natator depressus)
  • Penyu tempayan (Caretta caretta).
KLIK INI:  Lagi, 5 Siswa SMK Kehutanan Asal Timor Leste Berhasil Lulus