Mengapa Monstera Memiliki Lubang? Jawaban Ini Semoga Memuaskan Anda!

Publish by -4.238 kali dilihat
Penulis: Anis Kurniawan
Misteri di Balik Tanaman Monstera yang Menangis di Pagi Hari
Mosntera - Foto/Thesill

Klikhijau.comMengapa Monstera memiliki lubang? Lantaran lubangnya ini pula, di Indonesia tanaman ini dinamai ‘Janda Bolong’ alis Janbol. Banyak spekulasi perihal ini, tetapi peminatnya menginginkan satu jawaban yang memuaskan.

Sebenarnya, ketika Klikhijau menurunkan beberapa artikel terkait Monstera yang telah disasar ratusan ribu views, kami juga mulai merenungkan masalahnya.

Yah, semua juga tahu bahwa hal paling eksotik dan otentik dari Monstera adalah lubang pada daunnya. Tetapi, sekali lagi, apakah keberadaan lubang itu semata-mata untuk menghibur penggemarnya?

Mari kita bahas lebih lanjut!

KLIK INI:  5 Alasan Kekinian mengapa Harga Tanaman Monstera Malangit
Apa itu Monstera?

Monstera adalah spesies tanaman merambat tropis atau semak yang asli dari Amerika Tengah. Bagian dari Araceae dari famili aroid, tanaman ini merupakan satu dari sedikit aroid yang menghasilkan buah yang dapat dimakan, terutama, M. deliciosa. Namun, Monstera jarang berbunga atau menghasilkan buah.

Monstera juga disebut sebagai “tanaman keju Swiss”. Monstera terkenal dengan lubang daun alaminya, dan itulah identitas otentiknya. Istilah teknis untuk tanaman yang membuat lubang atau membersihkan bagian dalam daunnya disebut “fenestrasi daun”.

Penjelasan ahli
monstera
Tanaman hias janda bolong/foto-ist

Kita kembali ke pertanyaan semula, mengapa Monstera daunnya berlubang?

Dikutip dari Thesill, disebutkan bahwa jawaban akan hal ini sebetulnya bisa bermakna ilmiah. Sekalipun ada sejumlah perdebatan dan spekulasi tentang bagaimana dan mengapa monstera membuat lubang daun.

Beberapa orang berpendapat bahwa Monstera membuat lubang di daun mereka untuk menahan angin badai yang kencang.

KLIK INI:  Gurita Para Penjahat Kayu di Belantara yang Kaya Raya

Tumbuhan membelah daunnya untuk memungkinkan angin masuk. Yang lain mengatakan bahwa mereka memiliki lubang untuk membiarkan air bersentuhan dengan akarnya. Bagaimanapun, ketika mereka tumbuh, mereka bersifat epifit dan tidak memiliki banyak kontak dengan tanah.

Anda mungkin mengatakan ‘teori lubang’ memiliki cela di dalamnya — tidak ada cukup bukti untuk mendukung seluruh adaptasi. Jika adaptasi adalah untuk melawan angin topan, maka seharusnya sebagian besar atau bahkan semua tanaman tropis akan memiliki adaptasi yang sama atau serupa.

Sebaliknya, banyak tanaman tropis memiliki daun penuh yang tidak mudah patah. Meskipun air memang bisa mencapai akar lebih mudah melalui lubang.

Monstera adalah tanaman asli hutan hujan tropis di mana hujan turun hampir setiap hari. Ada cukup air untuk mencapai akar di beberapa titik. Jika itu bukan angin atau air, lalu mengapa Monstera membuat lubang?

KLIK INI:  Air Galon Sekali Pakai, Inovasi atau Invasi Sampah Plastik Gaya Baru?

Penelitian oleh ahli botani Christopher Muir dari Indiana University sedikitnya membuka tabir ini. Kata Christopher, lubang pada Monstera terbentuk karena kondisi pencahayaan.

Dengan lubang-lubang pada daunnya, memungkinkan sinar matahari lewat meskipun ke dasar tanaman untuk fotosintesis.

Monstera tumbuh dari hutan dengan cara semi-epifit, merambat pohon dan semacamnya untuk mendapatkan lebih banyak cahaya. Seperti halnya di hutan-hutan seperti itu, satu-satunya cara agar tumbuhan bawah dapat bertahan hidup adalah dengan menangkap bintik-bintik matahari, atau sinar-sinar kecil sinar matahari yang berhasil menembus kanopi.

Dengan memodifikasi struktur daun agar memiliki lubang, area daun yang sama dapat menutupi area yang lebih besar. Jadi, meskipun beberapa bintik matahari dapat melewati lubang dan dilewatkan, probabilitas / insiden penangkapan tabir surya meningkat karena ada lebih banyak area yang tertutup.

Dengan kondisi pencahayaan yang baik, seluruh daun dan daun fenestrasi akan melakukan hal yang sama. Ini berada di bawah tabir surya cahaya tersebar/kondisi bawah bahwa daun fenestrasi mengambil lebih banyak sinar matahari daripada seluruh daun.

KLIK INI:  Cara Simpel Menanam Monstera dengan Sistem Hidroponik

Namun, ini hanya menguntungkan jika laju pertumbuhan tanaman menuntutnya. Karena monstera yang lebih dewasa tumbuh lebih cepat, menjadi menguntungkan untuk memanfaatkan semua tabir surya seefisien mungkin.

Biarkan Monstera ekotik dengan lubangnya

Sekarang kita semakin paham mengapa Monstera berlubang kan? Karenanya penting juga mengetahui bagaimana cara memfasilitasi fenestrasi di monstera Anda. Untuk diketahui, daun berlubang menentukan kualitas Monstera. Karenanya harus tetap dijaga. Biarkan saja tumbuh.

Monstera membuat daun fenestrasi dengan usia dan ukuran. Seperti aroid lainnya, morfologi daun (bentuk) berubah seiring usia tanaman. Ketika mereka masih muda, daun Monstera mirip dengan aroid lain, yaitu daun hijau berbentuk hati dengan tangkai daun panjang (tangkai daun) dan batang berkurang.

Ketika monstera mencapai rentang sekitar tiga kaki, fenestrasi dimulai, yang berarti mereka mulai menumbuhkan daun dengan lubang. Jika memotong daun yang lebih tua yang berasal dari pangkalan, ini akan mendorong monstera untuk menghasilkan daun yang lebih besar, dan memfasilitasi fenestrasi. Cobalah!

KLIK INI:  Ketika Perut Paus Sperma Berubah jadi Mall
Editor: Anis Kurniawan

KLIK Pilihan!