Melawan Depresi dan Meningkatkan Kesejahteraan dengan Skateboard

oleh -87 kali dilihat
Melawan Depresi dan Meningkatkan Kesejahteraan dengan Skateboard
Seseorang sedang menggunakan Skateboard-foto/Pixabay

Klikhijau.com – University of Exeter memimpin sebuah studi baru. Studi itu terasa kurang familiar, karena meneliti hubungan skateboard dengan depresi dan kesejahteraan.

Hasilnya cukup mencengangkan, peneliti menemukan fakta bahwa skateboard di usia paruh baya dapat membantu orang mengatasi depresi , ikatan dengan anak-anak mereka, dan mencapai kesejahteraan emosional.

Hasil penelitian tersebut diterbitkan sebagai bab dari buku Lifestyle Sports and Identities .

Dr. Paul O’Connor  yang menjadi penulis studi itu mengatakan, selain manfaat fisiknya, skateboard dapat meringankan masalah kesehatan mental dan memberikan makna dan resonansi yang mendalam.

KLIK INI:  Karena Medsos Kesehatan Mental Masyarakat Indonesia Memburuk?

Menurut sosiolog di University of Exeter itu, popularitas skateboard meningkat setelah penguncian Covid-19 periode pertama. Popularitas yang membawa olahraga ini melakukan debut di Olimpiade sebagai olahraga resmi di Olimpiade 2021 di Tokyo, Jepang.

Alasan di balik popularitasnya yang tiba-tiba bisa jadi adalah fakta bahwa ukuran keberhasilan dalam skateboarding lebih lancar dibandingkan dengan olahraga lain, dengan kegagalan sesekali dilihat sebagai bagian intrinsik dari aktivitas ini.

Untuk menyelidiki manfaat olahraga ini, Dr. O’Connor mewawancarai 30 pemain skateboard paruh baya dari Amerika Serikat dan Kanada, dan mengamati pemain skateboard di Hong Kong dan Inggris.

“Bagi mereka yang saya ajak bicara tentang skateboard lebih dari sekadar menjaga kesehatan fisik,” ungkap Dr. O’Connor.

KLIK INI:  Main Gawai dan Nonton TV Sambil Tiduran, Berbahaya?

Ia menambahkan pula bahwa setidaknya dua kesempatan ketika ia meminta informan untuk mencoba menjelaskan apa arti skateboard bagi mereka.

“Saya dihadapkan dengan pria dewasa yang menahan air mata, benar-benar kehilangan kata-kata untuk mengomunikasikan pentingnya dan gravitasi dari hobi mereka,” beber Dr. O’Connor

Mengurangi gejala depresi

Temuan penelitian itu menunjukkan bahwa skateboard secara signifikan mengurangi gejala depresi dan masalah kesehatan mental lainnya.

Skateboard memberikan kesempatan untuk terhubung kembali dengan keturunan (keluarga), dan membantu orang mengatasi kecanduan dan penyalahgunaan zat.

“Pemain skateboard paruh baya tampaknya mengakui manfaat kesehatan dari aktif dan berolahraga melalui skateboard; namun, fokus utama mereka tampaknya adalah kesenangan,” jelas Dr. O’Connor.

KLIK INI:  Selain Penyedap Masakan, Ini Manfaat Lain Daun Perilla

Pemain skateboard yang lebih tua mungkin tertarik untuk menurunkan berat badan dan menjaga kebugaran, tetapi ini sering dilaporkan sebagai produk sampingan dari kesejahteraan umum yang dicapai melalui aktivitas tersebut.

Skateboarding menyediakan outlet emosional yang serius bagi orang-orang yang telah mengalami cobaan pribadi dalam runtuhnya hubungan jangka panjang, tantangan karir, orang tua, dan penyalahgunaan zat berbahaya seperti alkohol dan lainnya.

Selain itu, sementara olahraga seperti sepak bola atau rugby memiliki sifat kompetitif yang kuat, dengan contoh keberhasilan atau kegagalan yang jelas.

Sementara  olahraga gaya hidup seperti skateboard cenderung lebih berpihak pada   kesenangan intrinsik aktivitas dan kurang tentang bersaing dengan orang lain.

“Dalam skateboarding ada pemahaman yang jauh lebih lancar tentang kesuksesan, dan pemahaman yang terbuka terhadap kegagalan sebagai bagian tak terpisahkan dari aktivitas, baik pembelajaran maupun kemajuan,” Dr. O’Connor menyimpulkan.

So, skateboard bisa jadi solusi untuk menghilangkan depresi dan mengontrol emosi, jadi olahraga ini patut untuk dicoba.

KLIK INI:  Duduk Terlalu Lama Tingkatkan Risiko Depresi dan Kecemasan

Dari Inhabitat