Label Ramah Lingkungan Bakal Menghiasi Makanan dan Minuman di Supermarket

oleh -35 kali dilihat
7 Hal Tak Boleh Disentuh Saat Belanja di Supermarket Saat Pandemi
Ilustrasi supermarket/foto-Airmagz

Klikhijau.com – Upaya menyelamatkan lingkungan dari produk yang berpotensi merusaknya. Saat ini terus saja digiatkan—tidak berjeda. Karena jika tidak, maka potensi kerusakan lingkungan hidup akan semakin tidak terkendali.

Untuk menghindari produk yang “nakal”, khususnya produk makanan dan minuman, maka akan diberlakukan pemasangan label ramah lingkungan.

Jadinya saat konsumen membeli makanan dan minuman di supermarket. Mereka tidak hanya mendapatkan penjelasan tentang kandungan dan bahan yang digunakan, tetapi juga akan ada label ramah lingkungan.

Label itu nantinya akan menjelaskan dengan detail tentang dampak lingkungan dari produk yang akan Anda beli.

KLIK INI:  Lies F Nurdin Beri Ruang Sandal Eceng Gondok “Berkeliaran” di Hotel

Sekilas hal itu terdengar tak mungkin dan butuh waktu lama baru akan terwujud. Jika anggapan Anda demikian, itu jelas keliru.

Karena ide tersebut akan segera menjadi kenyataan di Inggris. Cara itu dikembangkan oleh tim peneliti dari Universitas Oxford berupa  metode transparan dan dapat direproduksi untuk menentukan dampak lingkungan dari produk makanan dan minuman dengan banyak bahan.

Sebuah studi jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences  telah memperkirakan dampak lingkungan dari 57.000 produk makanan. Jumlah itu tentu tidak sedikit.

Fakta yang ditemukan dari studi tentang dampak lingkungan dari 57.000 produk makanan tersebut, dominan dikuasai oleh  produk makanan dan minuman yang dijual di supermarket di Irlandia dan Inggris Raya.

Menurut siaran pers pers Universitas Oxford, dengan adanya studi itu, maka diyakini dapat membantu konsumen, serta pembuat kebijakan dan pengecer, dalam membuat pilihan terdidik mengenai dampak ini saat membeli makanan dan minuman. minum produk dari supermarket lokal mereka.

KLIK INI:  Mengolah Makanan Pakai Cara Ini Picu Darah Tinggi dan Kanker
Konsumen ingin pilihan berkelanjutan

Menurut studi Badan Standar Makanan, lebih dari separuh konsumen Inggris ingin membuat pilihan yang lebih berkelanjutan mengenai dampak lingkungan dari makanan yang mereka makan.Namun, tidak ada cukup informasi yang tersedia bagi mereka untuk melakukannya.

“Dengan memperkirakan dampak lingkungan dari produk makanan dan minuman dengan cara standar. Kami telah mengambil langkah pertama yang signifikan untuk menyediakan informasi yang dapat memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat. Kami masih perlu menemukan cara paling efektif untuk mengomunikasikan informasi ini untuk mengubah perilaku menuju hasil yang lebih berkelanjutan. Tetapi, menilai dampak produk merupakan langkah maju yang penting,” kata Dr. Michael Clark, peneliti pascadoktoral di Oxford Martin School dan penulis utama studi tersebut seperti dikutip dari Ecowatch.

Dalam studi tersebut, para peneliti menemukan bahwa dampak lingkungan dari sejumlah besar alternatif daging kurang dari seperlima hingga sepersepuluh dari produk berbasis daging yang sesuai.

Tim peneliti studi memperkirakan dampak lingkungan dari produk makanan berdasarkan informasi yang tersedia untuk umum. Termasuk penggunaan lahan, emisi gas rumah kaca, tekanan air dan potensi badan air untuk mengembangkan ganggang yang tidak sehat dan merusak.

Para peneliti kemudian mengumpulkan skor di masing-masing dari empat kategori.Tujuannya untuk menghasilkan perkiraan skor dampak lingkungan untuk setiap 100 gram produk.

KLIK INI:  Entah Manis atau Tanpa Pemanis, Kopi Dapat Jadi Penyelamat Hidup?

“Pekerjaan ini sangat menarik – untuk pertama kalinya kami memiliki metode yang transparan dan sebanding untuk menilai jejak lingkungan dari makanan olahan multi-bahan. Jenis makanan ini membuat sebagian besar belanja supermarket yang kami lakukan. Tetapi, sampai sekarang tidak ada cara untuk membandingkan secara langsung dampaknya terhadap lingkungan,”  kata Peter Scarborough, profesor kesehatan populasi di Universitas Oxford.

Scarborough menambahkan bahwa pekerjaan tersebut dapat mendukung alat yang membantu konsumen membuat keputusan pembelian makanan yang lebih ramah lingkungan. Lebih penting lagi, ini dapat mendorong pengecer dan produsen makanan untuk mengurangi dampak lingkungan dari pasokan makanan sehingga memudahkan kita semua untuk memiliki pola makan yang lebih sehat dan berkelanjutan.

KLIK INI:  Ini Manfaat Bagi Tubuh Jika Berbuka dengan yang Manis-manis!
Daging sapi kering paling tinggi

Para peneliti menemukan bahwa dampak lingkungan dari buah-buahan dan sayuran, bersama dengan produk-produk seperti tepung, gula, sup, roti dan banyak sereal, rendah, sementara ikan, keju dan daging memiliki skor dampak lingkungan yang lebih tinggi. Produk yang terbuat dari daging sapi kering seperti dendeng sering mendapat nilai tertinggi.

Dampak lingkungan dari jenis produk makanan tertentu seperti kue kering, lasagna, dan saus pesto secara keseluruhan, dengan produk dengan skor lebih rendah sering kali memiliki sepersepuluh hingga setengah dari dampak lingkungan dari produk dengan skor lebih tinggi. Informasi ini dapat berguna dalam membantu mendorong pengecer dan konsumen untuk memilih produk makanan yang lebih berkelanjutan tanpa konsumen harus mengubah pola makan mereka secara drastis.

Dengan menggunakan metode yang disebut Nutri-score, ditemukan bahwa keberlanjutan dan nutrisi produk cenderung berjalan beriringan. Pengecualian tertentu termasuk minuman dengan banyak gula, yang mendapat skor rendah pada dampak lingkungan dan nutrisi.

“Aspek penting dari penelitian ini adalah menghubungkan dampak lingkungan dari makanan komposit dengan kualitas gizi, menunjukkan beberapa sinergi dan pertukaran antara parameter yang berbeda. Menggunakan metode baru ini, produsen dapat mengurangi dampak lingkungan, sekaligus memastikan kualitas produk yang bernutrisi tinggi,” kata Jennie Macdiarmid, profesor nutrisi dan kesehatan berkelanjutan di Rowett Institute, University of Aberdeen.

KLIK INI:  Membuang Sampah Saat Berkendara, Kebiasaan Buruk yang Terus Terulang

Biasanya, hanya produsen yang mengetahui jumlah setiap bahan dalam produk makanan atau minuman, tetapi Inggris mengharuskan persentase untuk bahan tertentu dicantumkan, dan bahan dicantumkan dalam urutan jumlahnya.

“Algoritme yang kami kembangkan dapat memperkirakan persentase kontribusi masing-masing bahan dalam suatu produk dan mencocokkan bahan-bahan tersebut dengan database dampak lingkungan yang ada. Menerapkan metodologi ini untuk menghasilkan skor dampak untuk sejumlah besar produk, kami menggambarkan bagaimana ini dapat digunakan untuk memperoleh wawasan terukur tentang keberlanjutan produk tersebut, dan hubungannya dengan kualitas nutrisinya, ”kata  Richie Harrington kepala foodDB Dr.

KLIK INI:  Tentang Sustainable Living, Konsep, dan Keuntungan yang Menyertainya
Dapat menghasilkan label ramah lingkungan

Informasi mengenai metode produksi pertanian atau negara asal bahan yang akan membantu meningkatkan akurasi perkiraan dampak lingkungan tidak digunakan dalam penelitian.

Variasi dalam ukuran porsi produk juga menyebabkan tingkat ketidakpastian tertentu mengenai dampak lingkungan penuh dari produk tertentu.

Scarborough mengatakan kepada BBC News, dia berharap temuan ini akan menghasilkan label ramah lingkungan pada makanan, tetapi berpikir bahwa industri makanan menggunakan informasi tersebut untuk mengurangi dampak lingkungan akan menjadi hasil yang paling menguntungkan.

“Ini mengisi celah yang sangat besar. Produsen, katering, dan pengecer memiliki target untuk mencapai [emisi] nol bersih dan mereka tidak memiliki alat yang mereka butuhkan untuk mencapainya. Sekarang mereka memiliki data ini, dan beberapa dari mereka berbicara kepada kami tentang hal-hal yang dapat mereka lakukan untuk membantu orang bergerak menuju pembelian makanan yang lebih berkelanjutan. Data dapat membantu produsen menyesuaikan formulasi mereka, ” kata Scarborough, seperti dilaporkan BBC News.

Sebuah perusahaan makanan beku di Kent, yakni COOK telah bekerja sama dengan para peneliti, tertarik pada apakah penggunaan label ramah lingkungan akan membantu konsumen dalam mengadopsi pola makan yang lebih berkelanjutan.

“Alat ini dapat membantu kami dengan memastikan bahwa saat kami mengembangkan resep baru. Ada pilihan lezat bagi seseorang yang secara aktif ingin mengurangi dampak lingkungan melalui apa yang mereka makan,” kata Andy Stephens, kepala makanan berkelanjutan di COOK.

Bagaimana dengan Indonesia, akankah produk makanan dan minuman juga dipasangi label ramah lingkungan? Menarik untuk dinanti.

KLIK INI:  Mencegah Pandemi dan Menghemat Biaya dengan Cara Melindungi Satwa Liar

Dari Ecowatch