Ikan Betutu, Kembaran Gabus yang Pemalas dan 5 Fakta Menarik Tentangnya

Publish by -337 kali dilihat
Penulis: Anis Kurniawan
Ikan Betutu, Kembaran Gabus yang Pemalas dan 5 Fakta Menarik Tentangnya
Ikan betutu - Foto/Isw group

Klikhijau.com – Ikan betutu (Oxyeleotris marmorata) merupakan sejenis ikan air tawar yang mirip dengan ikan gabus. Dalam bahasa Inggris, ikan satu ini juga disebut marble goby atau marble sleeper alias ikan malasnama ini sesuai dengan bentuknya yang mirip batu di dasar air dan sangat malas bergerak.

Rupanya di situlah bedanya antara betutu dan gabus. Ikan gabus amat lincah dan reaktif pada gerakan atau mangsa, sedangkan betutu lebih suka berdiam diri bahkan selama berjam-jam menyerupai benda mati.

Faktanya, Ikan betutu masuk dalam  dalam keluarga besar eleotridae yang memiliki kekerabatan dengan keluarga Gobiodea (satu famili dengan ikan gabus).

Penampilan ikan satu ini juga cukup misterius menyerupai kepala ular dengan mata besar menonjol, bermulut lebar dengan gigi kecil tajam. Mukanya cekung dengan ujung kepala yang gepeng. Tak salah bila banyak orang menyebutnya sebagai ikan hantu, karena perangainya yang menyaramkan.

KLIK INI:  Bagaimana Hubungan dan Interaksi Antara Serangga dengan Tumbuhan?
Morfologi ikan betutu

Ukuran tubuhnya kecil, namun bagian kepalanya lebih besar dari badan. Panjang tubuhnya maksimal 65 cm, umumnya hanya berkisar antara 20 – 40 cm (Larson dan Murdy, 2001).

Sisik ikan ini berbentuk kecil-kecil diselimuti sisik stenoid (berduri), sedang bagian kepala tengkuk dan dada ditutupi sisik cycloid (melingkar). Sisik-sisiknya berada di sepanjang gurat sisi sebanyak 80 – 90 buah.

Tubuhnya berwarna kecoklatan sampai gelap dengan bercak-bercak hitam menyebar. Bagian atas tubuhnya lebih gelap, sementara bagian bawahnya lebih terang.

Pada bagian kepalanya terdapat sebuah tanda merah muda. Sedangkan, tubuh bagian belakang ditandai oleh tiga garis melintang  tidak beraturan berwarna merah.

KLIK INI:  Talas Beneng, Tanaman Liar Pendongkrak Pendapatan Petani

Menariknya, pola warna pada tubuhnya menandakan  perbedaan jenis kelaminnya. Tubuh ikan betina umumnya lebih gelap daripada jantan.

Adapun klasifikasi ikan betutu sebagai berikut:

Kingdom         : Animalia

Filum               : Chordata

Superkelas      : Pisces

Kelas               : Actinopterygii

Ordo                : Perciformes

Subordo          : Gobiodea

Family             : Eleotridae

Spesies            : Oxyeleotris marmorata

Nama lokal     : Ikan malas, ikan hantu

KLIK INI:  Meski Statusnya Dilindungi Burung Pleci Tidak Bebas Terbang
Fakta menarik soal ikan malas

Di balik ciri khas tubuhnya yang unik dan pemalas, ada sejumlah fakta unik tentang betutu yang menarik diketahui, berikut 5 diantaranya:

  • Ikan labirin yang punya daya tahan tubuh kuat

Ikan malas ini punya kelebihan khusus yakni daya tahan tubuhnya yang sangat kuat. Itulah sebabnya ia termasuk ikan labirin karena ia dapat menyerap oksigen langsung dari udara. Ikan ini sangat tahan terhadap kondisi air yang kurang baik sekalipun.

  • Mencari makan di malam hari

Ikan betutu sangat aktif mencari makan atau mangsa justru di malam hari. Ia bergerak agresif di dasar perairan dan sangat menyukai tempat-tempat yang ada lubangnya seperti lubang batu, pipa pralon dan lainnya.

  • Bila sakit akan berenang di permukaan

Berbeda dengan ikan lainnya, betutu sangat jarang muncul di permukaan kecuali bila kondisi tubuhnya sedang sakit. Jadi, bila menjumpainya berenang di permukaan, kondisi tubuhnya sangat mungkin tidak sedang baik-baik saja.

KLIK INI:  Ekidna, Si Moncong Panjang Khas Papua yang Tak Populis dan Terancam Punah
  • Pertumbuhannya sangat lambat

Pertumbuhan ikan satu ini termasuk sangat lambat. Untuk bisa mencapai ukuran layak konsumsi, dibutuhkan waktu antara 24 hingga 30 bulan. Karenanya, budidaya ikan ini memerlukan intervensi khusus atau setidaknya menyediakan kolam khusus untuk pembesaran ikan.

  • Manfaatnya istimewa

Di balik pertumbuhan badannya yang lambat dan susah besar, ikan malas ini ternyata populer di luar negeri seperti di Jepang, Singapura dan Malaysia.

Selain karena cita rasanya yang lezat, ikan ini ternyata banyak mengandung vitamin B1, B2, B6, Vitamin F, dan Vitamin E (yang jumlahnya empat kali lebih besar dari ikan gabus). Kandungan ini dipercaya dapat menghambat terjadinya penuaan dini.

Tak hanya itu, kandungan proteinnya juga sangat tinggi serta mengandung albumin dan Zn yang memicu pembentukan endotel dan dapat mempercepat penyebuhan luka. Tak heran bila ikan ini sangat layak dikonsumsi bagi pasien yang habis operasi, demi mempercepat proses penyembuhan.

Perlu diketahui budidaya ikan betutu sangat menjanjikan dengan pasar ekspor yang tinggi. Harganya sangat mahal di kisaran Rp. 200.000 hingga 300.000 per kilogram. Hanya saja, budidaya ikan satu ini memang memerlukan kerja ekstra dan kesabaran tinggi.

Bagaimana tertarik mencoba kelezatan dagingnya atau bahkan budidaya ikan hantu ini?

KLIK INI:  Diberi Penghargaan di Bidang Lingkungan, Anis Kurniawan: Semua Harus Bersinergi untuk Makassar
Editor: Anis Kurniawan

KLIK Pilihan!