“For Nature”, Greta Thunberg Soroti Ulah Manausia, Krisis Iklim dan Pandemi

oleh -45 kali dilihat
Jadi Cover Depan Vogue, Greta Thunberg Kritik Greenwashing Industri Fesyen
Greta Thunberg - Foto/ Youtube

Klikhijau.com – For Nature, Sebuah film pendek baru yang menampilkan salah satu penggerak aksi iklim, Greta Thunberg. Greta menyoroti hubungan antara krisis iklim, darurat ekologis, dan pandemi COVID-19 serta krisis kesehatan masyarakat lainnya yang mungkin muncul dari eksploitasi manusia terhadap hewan.

Ia juga menjelaskan bagaimana komunitas dan pembuat kebijakan dapat memperbaiki hubungan masyarakat dengan satwa liar sambil secara radikal mengubah sistem pangan kita.

Film pendek yang digagas Greta dan diproduksi oleh organisasi nirlaba hak-hak hewan, Mercy for Animals ini dirilis pada saat Hari Keanekaragaman Hayati Internasional beberapa waktu silam. Meskipun hari penting itu sudah kelewat, namun pesan yang disampaikan akan tetap relevan dan sangat penting untuk disampaikan.

Dalam film tersebut, Thunberg menjelaskan bagaimana penggunaan lahan, praktik pertanian, dan eksploitasi hewan oleh masyarakat semuanya menciptakan kondisi yang menyebabkan tersebarnya penyakit sehingga menyebabkan pandemi berkepanjangan semacam ini.

Pun, jika secara global, masyarakat tak mengendalikan pandemi semisal engan vaksinasi massal dan menjaga satu sama lain bisa jadi hari-hari berikutnya akan jauh lebih buruk.

KLIK INI:  Liestiaty F Nurdin, Terus Bergerak Kampanyekan Bahaya Sampah Plastik

Seperempat emisi bahan bakar fosil berasal dari pertanian dan penggunaan lahan, Thunberg menjelaskan dalam film tersebut, dan meskipun 83% lahan pertanian dunia digunakan untuk memberi makan ternak dengan kedelai, jagung, dan gandum—yang dapat digunakan untuk memberi makan manusia—ternak hanya menyediakan 18% kalori manusia.

“Itu tidak masuk akal,” kata Thunberg dalam film tersebut.

“Kebutuhan lahan untuk produksi daging dan susu setara dengan gabungan Amerika Utara dan Selatan… Kami memiliki kehidupan industri yang demikian di Bumi.”

Sebagai sejumlah ahli telah mengatakan sejak pandemi dimulai tahun lalu, perusakan habitat manusia dan praktik eksploitatif lainnya telah mendorong spesies lebih dekat dengan hewan lain, sehingga kemungkinan bahwa penyakit akan membuncah dari satu hewan ke yang lain dan untuk kita, seperti yang dikatakan Thunberg dalam film tersebut.

“Tiga perempat penyakit yang menyerang imun ini berasal dari hewan lain karena cara kita bertani dan memperlakukan alam,” tambahnya.

“Kita perlu memikirkan kembali bagaimana kita menghargai dan memperlakukan alam untuk menjaga kondisi kehidupan di masa depan dan sekarang untuk kehidupan di Bumi,” kata Thunberg dalam sebuah pernyataan.

KLIK INI:  Jadi Cover Depan Vogue, Greta Thunberg Kritik 'Greenwashing' Industri Fesyen

“Kita semua, tentu saja, memiliki peluang dan tanggung jawab yang berbeda, tetapi kebanyakan dari kita setidaknya dapat melakukan sesuatu—tak peduli seberapa kecil.”

Thunberg dan Mercy for Animals meminta penonton untuk berhenti mendukung pertanian dan peternakan yang tidak sehat dan sifatnya destruktif, dan mengatakan pembuat kebijakan harus membantu petani bertransisi ke model pertanian berbasis tanaman yang lebih baik untuk mata pencaharian mereka, komunitas lokal, lingkungan, dan binatang.

“Kita semua adalah bagian dari alam dan dapat menjadi bagian dari alam yang melindungi dirinya sendiri,” kata John Seber, vice president of advocacy untuk Mercy for Animals.

Film ini muncul beberapa hari setelah ahli konservasi terkenal Jane Goodall mengatakan Agence France Presse bahwa manusia harus menyingkirkan pabrik peternakan yang sangat kejam dan mendesak pemerintah dunia untuk memasukkan pola pikir baru untuk kelangsungan hidup kita ke dalam rencana mereka untuk pulih dari pandemi.

“Mari kita hadapi itu—jika kita tidak berubah, kita kacau,” kata Thunberg dalam film tersebut. “Tapi kita bisa berubah. Kita bisa mengubah cara kita bertani, kita bisa mengubah apa yang kita makan, kita bisa mengubah cara kita memperlakukan alam. Beberapa dari kita memiliki banyak pilihan sementara beberapa tidak memilikinya.”

“Mereka yang memiliki kekuatan paling besar memiliki tanggung jawab paling besar,” pungkas Greta Thunberg.

Untuk mengetahui dan menyaksikan film pendek For Nature ini, sahabat hijau bisa mengaksesnya di kanal YouTube ini di channel Mercy for Animals.

KLIK INI:  Cetar Mempesona, Ini 8 Karya Daur Ulang Sampah Terbaru yang Mengagumkan!