6 Tips Mendeteksi Kebenaran sebuah Berita Sains!

oleh -18 kali dilihat
6 Tips Mendeteksi Kebenaran sebuah Berita Sains!
Ilustrasi - Foto/ Eliott Reyna di Unsplash

Klikhijau.com – Setiap saat kita dihinggapi begitu banyak cerita dan informasi sains dari ragam sumber. Banyak cerita di antaranya yang memang penting diketahui. Tetapi, tak sedikit yang membuat kita bekernyit.

Pertanyaan yang membathin dalam kepala adalah apakah ini benar-benar sains atau justru fiksi belaka?

Sebagai pembaca kritis, tentu perlu menfilterasi setiap informasi agar tidak tersesat atau salah kaprah. Nah, bagaimana caranya?

Seorang Profesor Kimia dari Connecticut College bernama Marc Zimmer memberi kita pandangan teknis tentang cara mendeteksi kebenaran berita sains.

Dikutip dari laman The Conversation, Profesor Zimmer mengatakan betapa banyak cerita sains palsu yang bertebaran tiap saat. “Ada banyak alasan mengapa cerita sains mungkin tidak masuk akal. Para dukun dan penipu memanfaatkan kompleksitas sains, beberapa penyedia konten tidak dapat membedakan sains yang buruk dari yang baik, dan beberapa politisi menjajakan sains palsu untuk mendukung posisi mereka,” katanya.

Untuk mendeteksi apakah sains atau fiksi, Sang Profesor menuntun kita dengan 6 tips berikut ini:

KLIK INI:  7 Fakta Perihal Air yang Menarik Anda Tahu
  • Carilah segel persetujuan peer review

Ilmuwan mengandalkan makalah jurnal untuk membagikan hasil ilmiah mereka. Mereka membiarkan dunia melihat penelitian apa yang telah dilakukan, dan bagaimana caranya.

Setelah peneliti yakin dengan hasil mereka, mereka menulis naskah dan mengirimkannya ke jurnal. Editor meneruskan naskah yang dikirimkan ke setidaknya dua reviewer eksternal yang memiliki keahlian dalam topik tersebut.

Peninjau ini dapat menyarankan manuskrip ditolak, diterbitkan sebagaimana adanya, atau dikirim kembali ke para ilmuwan untuk eksperimen lebih lanjut. Proses itu disebut “tinjauan sejawat”.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal peer-review  telah menjalani kontrol kualitas yang ketat oleh para ahli. Setiap tahun, sekitar 2800 jurnal peer-review  menerbitkan sekitar 1,8 juta makalah ilmiah.

Tubuh pengetahuan ilmiah terus berkembang dan diperbarui, tetapi Anda dapat percaya bahwa ilmu yang dijelaskan jurnal ini bagus. Kebijakan pencabutan membantu mengoreksi catatan jika ditemukan kesalahan pasca-publikasi.

Sudah berapa lama pekerjaan ini ada di server pracetak? Jika sudah berbulan-bulan dan belum dipublikasikan dalam literatur peer-review, bersikaplah skeptis.

Apakah para ilmuwan yang menyerahkan pracetak dari institusi terkemuka? Selama krisis COVID-19, dengan para peneliti yang berusaha keras untuk memahami virus baru yang berbahaya dan bergegas untuk mengembangkan perawatan yang menyelamatkan nyawa, server pracetak telah dipenuhi dengan sains yang belum matang dan belum terbukti.

KLIK INI:  Daftar Istilah Penting Perihal Lingkungan Hidup dalam PP Nomor 22 Tahun 2021 tentang PPLH

Peringatan terakhir: Waspadai penelitian yang dipublikasikan dalam  jurnal predator. Mereka tidak melakukan peer-review terhadap manuskrip, dan mereka mengenakan biaya kepada penulis untuk menerbitkannya.

Makalah dari ribuan jurnal predator yang diketahui harus diperlakukan dengan skeptis yang kuat.

  • Cari titik buta Anda sendiri

Waspadai bias dalam pemikiran Anda sendiri yang dapat membuat Anda jatuh hati pada berita sains palsu tertentu.

Orang-orang memberikan ingatan dan pengalaman mereka sendiri lebih banyak kepercayaan daripada yang seharusnya mereka terima, membuatnya sulit untuk menerima ide dan teori baru.

Psikolog menyebut kekhasan ini sebagai bias ketersediaan. Ini adalah pintasan bawaan yang berguna saat Anda perlu membuat keputusan cepat dan tidak punya waktu untuk menganalisis banyak data secara kritis, tetapi ini mengacaukan keterampilan memeriksa fakta Anda.

Dalam pertarungan untuk mendapatkan perhatian, pernyataan sensasional mengalahkan fakta yang tidak menarik, tetapi lebih mungkin.

Kecenderungan untuk melebih-lebihkan kemungkinan kejadian yang jelas disebut bias arti-penting. Ini membuat orang secara keliru mempercayai temuan yang berlebihan dan mempercayai politisi yang percaya diri sebagai pengganti ilmuwan yang berhati-hati.

Bias konfirmasi juga bisa terjadi. Orang cenderung percaya pada berita yang sesuai dengan keyakinannya.

Kecenderungan ini membantu para penyangkal perubahan iklim dan pendukung anti-vaksin percaya pada penyebabnya meskipun ada konsensus ilmiah yang menentangnya.

Penyedia berita palsu mengetahui kelemahan pikiran manusia dan mencoba memanfaatkan bias alami ini.

KLIK INI:  Fisiologi Tumbuhan, Pengertian, Lingkup dan Hubungannya dengan Cabang Botani Lainnya
  • Korelasi bukanlah sebab akibat

Hanya karena Anda dapat melihat hubungan antara dua hal, tidak selalu berarti yang satu menyebabkan yang lain.

Bahkan jika survei menemukan bahwa orang yang hidup lebih lama minum lebih banyak anggur merah, itu tidak berarti minum lebih banyak setiap hari akan memperpanjang masa hidup Anda.

Bisa jadi peminum anggur merah lebih kaya dan memiliki perawatan kesehatan yang lebih baik, misalnya. Perhatikan kesalahan ini dalam suatu berita tentang nutrisi.

  • Siapa subjek penelitian ini?

Jika sebuah penelitian menggunakan subjek manusia, periksa untuk melihat apakah itu terkontrol plasebo.

Itu berarti beberapa peserta secara acak ditugaskan untuk mendapatkan perawatan – seperti vaksin baru – dan yang lain mendapatkan versi palsu yang mereka yakini nyata, plasebo.

Dengan cara itu para peneliti dapat mengetahui apakah efek yang mereka lihat berasal dari obat yang diuji.

Uji coba terbaik juga buta ganda: Untuk menghilangkan prasangka atau gagasan yang terbentuk sebelumnya, baik para peneliti maupun sukarelawan tidak tahu siapa yang mendapatkan obat aktif atau plasebo.

KLIK INI:  Apa itu Lahan Basah dan Bagaimana Manfaatnya bagi Kehidupan?

Ukuran uji coba juga penting. Ketika lebih banyak pasien terdaftar, peneliti dapat mengidentifikasi masalah keamanan dan efek menguntungkan lebih cepat, dan perbedaan antara subkelompok lebih jelas.

Uji klinis dapat memiliki ribuan subjek, tetapi beberapa studi ilmiah yang melibatkan manusia jauh lebih kecil; mereka harus membahas bagaimana mereka mencapai kepercayaan statistik yang mereka klaim.

Periksa apakah penelitian kesehatan benar-benar dilakukan pada manusia. Hanya karena obat tertentu bekerja pada tikus, tidak berarti obat itu akan berhasil untuk Anda.

Apa yang berhasil dengan baik pada hewan pengerat mungkin tidak berhasil sama sekali pada Anda. unoL / Shutterstock.com

  • Sains tidak membutuhkan ‘sisi’

Meskipun debat politik membutuhkan dua sisi yang berlawanan, konsensus ilmiah tidak. Ketika media menafsirkan objektivitas sebagai waktu yang sama, itu merongrong sains.

  • Pelaporan yang jelas dan jujur ​​mungkin bukan sasarannya

Untuk menarik perhatian audiens mereka, acara pagi dan talk show membutuhkan sesuatu yang menarik dan baru; akurasi mungkin kurang menjadi prioritas.

Banyak jurnalis sains melakukan yang terbaik untuk meliput penelitian dan penemuan baru secara akurat, tetapi banyak media sains yang diklasifikasikan lebih baik sebagai hiburan daripada mendidik. Dr. Oz, Dr. Phil, dan Dr. Drew tidak boleh menjadi sumber medis pilihan Anda.

Waspadai produk dan prosedur medis yang kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Bersikaplah skeptis terhadap testimonial. Pikirkan tentang motivasi pemain kunci dan siapa yang berdiri untuk menghasilkan uang.

Jika Anda masih mencurigai sesuatu di media, pastikan berita yang diberitakan mencerminkan apa yang sebenarnya ditemukan oleh penelitian dengan membaca artikel jurnal itu sendiri.

*Artikel ini telah diterbitkan dari The Conversation . Baca artikel aslinya.

KLIK INI:  Kenali Simbol serta Label Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)