Keseringan Memeriksa Medsos Dapat Memengaruhi Perkembangan Otak Remaja

oleh -17 kali dilihat
Sesekali, Cobalah Tips Detoks Media Sosial Ini Demi Kesehatan
Tips detoks media sosial/Foto-pixabay

Klikhijau.com – Media sosial (medsos) telah menjadi bagian tak terpisahkan bagi sebagian orang. Penggunanya telah melintasi berbagai jenjang usia.

Bagi anak-anak yang sering aktif di platform medsos selama masa remaja awal mereka dapat berdampak buruk, sebab periode tersebut adalah perkembangan kritis. Karena  otak sangat sensitif terhadap umpan balik sosial.

Keseringan memeriksa media sosial dapat memengaruhi cara otak remaja dalam merespons dunia di sekitar mereka.

Sebuah studi baru dari para peneliti di University of North Carolina di Chapel Hill kini telah menyelidiki perkembangan saraf remaja dalam kaitannya dengan penggunaan teknologi selama periode tiga tahun, untuk mengidentifikasi hubungan dengan perilaku memeriksa kebiasaan.

KLIK INI:  Melindungi Hutan Melalui Media Sosial, Kenapa Tidak

Para peneliti memilih 169 peserta (usia rata-rata 12,9 tahun) dari tiga sekolah menengah negeri di pedesaan Carolina Utara.

Di awal penelitian, siswa kelas enam dan tujuh menyelesaikan survei tentang seberapa sering mereka mengecek tiga platform media sosial populer, yaitu Facebook, Instagram, dan Snapchat.

Setelah itu, mereka menjalani pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) tahunan otak mereka sambil menyelesaikan tugas penundaan insentif sosial, yang mengukur aktivitas otak sambil mengantisipasi umpan balik sosial dari teman sebaya.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa 78 persen anak usia 13 hingga 17 tahun memeriksa perangkat seluler mereka setidaknya setiap jam, dan 35 persen remaja melaporkan menggunakan setidaknya satu dari lima platform media sosial teratas hampir secara konstan.

KLIK INI:  Menyorot 3 Peran Bambu bagi Kemerdekaan Indonesia

Dalam studi saat tersebut, jumlah peserta yang memeriksa umpan media sosial mereka berkisar antara kurang dari sekali hingga lebih dari 20 kali sehari.

Ada perbedaan

Temuan penelitian, yang diterbitkan dalam JAMA , menunjukkan bahwa anak usia 12 hingga 13 tahun yang lebih sering memeriksa umpan media sosial mereka (lebih dari 15 kali per hari) memiliki pola perkembangan saraf yang berbeda di area otak tertentu daripada mereka yang memeriksa medsos lebih sedikit.

Selama periode tiga tahun, peserta yang memeriksa lebih sering juga menjadi lebih peka terhadap umpan balik sosial dalam bentuk penghargaan dan hukuman.

“Temuan ini menunjukkan bahwa anak-anak yang tumbuh lebih sering memeriksa media sosial menjadi hipersensitif terhadap umpan balik dari rekan-rekan mereka,” kata Eva Telzer, seorang profesor di departemen psikologi dan ilmu saraf UNC-Chapel Hill dan seorang penulis terkait.

KLIK INI:  Restorasi Mangrove dan Terumbu Karang Dapat Melindungi Pesisir dari Banjir dan Erosi

“Sementara kepekaan yang meningkat terhadap umpan balik sosial ini dapat mendorong penggunaan media sosial kompulsif di masa depan, hal itu juga dapat mencerminkan kemungkinan perilaku adaptif yang akan memungkinkan remaja menavigasi dunia yang semakin digital,” kata Maria Maza, seorang mahasiswa doktoral di bidang psikologi dan salah satu studi tersebut.

Memberi kesempatan

Platform media sosial memberi remaja kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk interaksi sosial selama periode perkembangan kritis ketika otak sangat sensitif terhadap umpan balik sosial.

Selain itu, platform ini memberikan aliran umpan balik sosial yang konstan dan tidak dapat diprediksi dalam bentuk suka, komentar, pesan, dan pemberitahuan. Pola pengiriman ini sering terbukti sangat menarik bagi pengguna, yang sangat menantikan segala bentuk komunikasi.

“Masukan sosial ini sering, tidak konsisten, dan sering kali bermanfaat, menjadikannya penguat yang sangat kuat yang dapat mengkondisikan pengguna untuk memeriksa media sosial berulang kali,” kata Kara Fox, salah satu penulis utama studi tersebut dan seorang mahasiswa doktoral di bidang psikologi.

KLIK INI:  Beri Makanan Ini Jika Ingin Memiliki Buah hati yang Cerdas!

Hasil studi kohort ini, salah satu studi jangka panjang pertama tentang perkembangan saraf remaja dan penggunaan teknologi, menunjukkan bahwa perilaku memeriksa media sosial pada masa remaja awal dapat dikaitkan dengan perubahan kepekaan otak terhadap penghargaan dan hukuman sosial, jelas penelitian tersebut.

Mereka menyarankan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan pada hubungan jangka panjang antara penggunaan media sosial, perkembangan saraf remaja, dan penyesuaian psikologis untuk memahami efek dari pengaruh di mana-mana ini pada perkembangan remaja saat ini.

Rekan penulis, Mitch Prinstein, yang juga menjabat sebagai chief science officer untuk American Psychological Association menjelaskan bahwa kebanyakan remaja mulai menggunakan teknologi dan media sosial pada salah satu periode terpenting untuk perkembangan otak selama hidup kita.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa memeriksa perilaku di media sosial dapat memiliki konsekuensi jangka panjang dan penting bagi perkembangan saraf remaja, yang sangat penting untuk dipertimbangkan oleh orang tua dan pembuat kebijakan saat memahami manfaat dan potensi bahaya yang terkait dengan penggunaan teknologi remaja,” ungkapnya.

KLIK INI:  Selain sebagai Sayuran, Okra Juga Dapat Mengatasi Mikroplastik

Dari Earth