Islam Diyakini Bisa Jadi Kekuatan yang Kuat dalam Menjaga Lingkungan

oleh -65 kali dilihat
Islam Diyakini Bisa Jadi Kekuatan yang Kuat dalam Menjaga Lingkungan
Masjid Agung Cambridge, Masjid yang menyuarakan pentingnya mengatasi perubahan iklim/foto-Inspira Data
Irhyl R Makkatutu

Klikhijau.com – Kemarin siang, saat saya membuka beberapa situs berita. Saya menemukan berita yang menakjubkan dan meneduhkan. Berita tersebut ditulis oleh Nurcholis di Indonesiainside.id.

Menurut berita tersebut, ada masjid yang baru dibangun di Kota Cambridge, London. Masjid itu diharapkan dapat memanfaatkan pengaruh Islam dalam mengatasi perubahan iklim.

Karena misi masjid tersebut bukan hanya semata agama, tetapi juga masalah lingkungan. Maka tak heran jika  siapa pun umat Islam yang berada di masjid tersebut. Ia akan  didesak  untuk melakukan lebih banyak perlindungi planet bumi.

“Sebagai salah satu agama yang paling cepat berkembang di dunia. Islam bisa menjadi kekuatan yang kuat jika umatnya tergerak untuk menjaga lingkungan,” kata para aktivis iklim.

KLIK INI:  Apakah di Masjid Tempat Anda Shalat Jumat Sudah Ramah Lingkungan?

Menurut tulisan Nurcholis tersebut, aktivis lingkungan mengatakan, sebagai salah satu agama dengan pertumbuhan tercepat di dunia, Islam bisa menjadi kekuatan yang sangat besar. Syaratnya adalah orang-orangnya bertindak untuk melindungi lingkungan. Karena alasan itu, Masjid Agung Cambridge memainkan perannya.

Masjid ini membuka pintunya pada bulan Mei bersamaan dengan bulan Ramadan. Masjid dihiasi dengan kutub silang, ditutupi dengan panel surya dan dikelilingi oleh pohon apel kepiting, atau apel asam, dengan ruang besar untuk menampung 1.000 jamaah dan misi pendukung sebagai contoh untuk kebaikan iklim.

“Masjid ini melambangkan spiritualitas komunitas Muslim, itu adalah jantung utama yang menghubungkan orang-orang dengan Tuhan,” kata pengurus masjid, penyanyi dan musisi, Cat Stevens dikutip Reuters.

Penyanyi yang populer dengan lagu-lagu ‘Wild World‘ dan ‘Morning Has Broken‘, memeluk Islam pada 1970-an dan sekarang dikenal sebagai Yusuf Islam. Dia mengatakan umat Islam memiliki peran penting dalam mengatasi krisis iklim.

Masjid sebagai proses pendidikan

“Masjid ini adalah bagian dari proses pendidikan ulang, menggali lebih dalam ke Islam yang sebenarnya untuk mengekspos harmoni dengan keseimbangan alam semesta.

KLIK INI:  Apakah Masjid di Sekitar Rumah Anda, Ramah Lingkungan?

“Banyak Muslim lupa tentang ini dan tidak berkontribusi untuk mengatasi krisis iklim saat ini,” katanya.

Dengan irigasi air hujan daur ulang dari kebun-kebun dan pompa-pompa panas penghasil energi, masjid itu mengatakan hampir menghasilkan emisi karbon nol dan memiliki kualifikasi hijau yang lebih baik dibandingkan dengan ribuan masjid lain di Eropa.

Jendela-jendela langit yang besar menerangi aula doa utama. Karena itu, tidak ada pencahayaan buatan yang perlu dinyalakan di siang hari. Sementara itu, atap masjid memiliki panel yang mengubah sinar matahari menjadi catu daya.

“Al-Quran menekankan keindahan dan keharmonisan dunia alami sebagai tanda kekuatan kreatif dan kebijaksanaan Tuhan,” Ketua dan profesor Universitas Cambridge, Timothy Winter, juga dikenal sebagai Abdal Hakim Murad.

Melindungi ciptaan Tuhan

“Perjuangan melawan perubahan iklim dan kepunahan massal spesies tidak hanya pertanyaan praktis tentang kelangsungan hidup manusia tetapi juga perjuangan untuk menghormati dan melindungi ciptaan Tuhan.”

Masjid ini mengikuti prinsip-prinsip Islam yang luas yang mendukung perlindungan lingkungan, kata para pakar iklim, baik itu perawatan bumi Tuhan atau ajaran suci tentang melestarikan air, menanam pohon dan melindungi hewan.

KLIK INI:  Perihal EcoMasjid dan 4 Alasan Mengapa Masjid Harus Menerapkannya

“Muslim bisa menjadi kekuatan yang kuat yang dapat dimobilisasi melawan perubahan iklim,” kata Shanza Ali. Ia adalah salah satu pendiri Muslim Climate Action, sebuah kelompok advokasi Inggris.

“Namun ini akan mengharuskan kita untuk kembali ke ajaran Islam. Kembali untuk menghargai keterampilan, ide, dan rasa hormat bahwa masyarakat akan memberikan lingkungan,” katanya.

Bagi Ali, pesan lingkungan tetap tidak akan berhasil bagi 1,8 miliar Muslim yang beragam di dunia; pendekatan pluralistik bisa lebih baik “menghidupkan kembali hubungan” antara Islam dan lingkungan.

“Proyek-proyek seperti masjid Cambridge akan menjadi penting dalam meningkatkan kesadaran dan menunjukkan kepada orang-orang bahwa ini bukan hanya masalah ceruk yang diambil oleh sebagian Muslim, tetapi ini merupakan masalah yang menjadi inti keyakinan kami,” katanya.

Pada 2015, para pemimpin agama Islam bersama-sama mendesak umat Islam. Tujuan desakan itu untuk memainkan peran yang lebih aktif dalam memerangi perubahan iklim. Desakan itu tertuang dalam sebuah deklarasi yang disambut baik oleh PBB.

KLIK INI:  Masjid Istiqlal “Bersolek” Lebih Indah dan Berwawasan Lingkungan

Cambridge adalah rumah bagi sekitar 6.000 Muslim, yang lahir jauh dari Indonesia dan Italia, banyak dari mereka siswa atau profesional.

Haseef Ahmed, 27, mengatakan pesan hijau berpotongan dengan nilai-nilainya dan berfungsi sebagai pengingat bahwa pasokan alam dunia terbatas.

“Masjid adalah titik pusat dari semua komunitas Muslim,” kata Ahmed, melalui telepon. “Ini ruang. Jadi jika kita akan melahirkan lebih hijau, perilaku etis lingkungan ke dalam masyarakat, itu ruang yang akan berubah. ”

KLIK INI:  Apakah Masjid di Sekitar Rumah Anda, Ramah Lingkungan?